Bernardus Rokus Visser, pendiri Komando pasukan khusus TNI

Apakah ada perwira Belanda / keturunan Eropa atau pangkat lainnya di militer Indonesia?
Ada satu Bernardus Rokus Visseri. Vsser dikenal bertugas sebagai instruktur komando Belanda.

Dia adalah seorang Belanda muda biasa yang baru saja menyelesaikan studinya di London ketika Blitz Jerman mengepul negaranya. Tidak bisa kembali, ia menjadi sukarelawan di Legiun Belanda di Inggris, sebelum bergabung dengan Pasukan Belanda No.2 di Komando Antar-Sekutu No. 10. Dia dan unitnya berpartisipasi dalam Operation Market Garden di bawah Divisi Airborne ke-82, kemudian di bawah Divisi Airborne ke-101 dan mendarat di Eindhoven. Karier komandonya dimulai dengan penugasannya ke Royal Commando, di mana ia menguasai pertempuran langsung dan membunuh serta menembak secara diam-diam dalam pelatihannya, dan berhasil melakukan serangan besar-besaran di Walcheren pada tahun 1944. Karena kinerja yang memuaskan ini, Inggris mengirim dia ke sekolah petugas.

Dia kemudian bergabung dengan KL Belanda yang baru dibentuk (Koninklijk Leger) dan pergi ke sekolah penerjun payung di India, dilatih dengan unit Sekutu lain yang dimaksudkan untuk dikirim untuk melawan Jepang di Hindia Belanda. Di sini, ia menerima pelatihan khusus dalam peperangan hutan, spesialisasi senjata Bren, dan bahasa Jepang. Namun Jepang menyerah sebelum pelatihannya selesai. Visser ditugaskan sebagai instruktur School Opleiding Parachutisten (SOP) Belanda. Seiring dengan Belanda kembali ke Hindia mereka, sekolah ini dipindahkan ke Batavia pada tahun 1946, dan kemudian – karena meningkatnya ketegangan dengan nasionalis Indonesia di kota – ke Hollandia di Papua.

Setelah tinggal di Hindia beberapa kali, Visser semakin menyukai negeri itu – banyak. Dalam kepergiannya ke Inggris, dia meminta istrinya yang berkebangsaan Inggris untuk membawa anak-anak mereka dan ikut bersamanya, tetapi dia menolak. Jadi dia menceraikannya dan kembali ke Hindia Timur untuk selamanya. Pada tahun 1947, SOP Belanda dipindahkan ke Cimahi, Bandung. Pada saat ini, ia telah dipromosikan menjadi pangkat kapten dan sebagai instruktur kepala sekolah, ia berspesialisasi dalam teknik skydiving dan penembakan tajam. Selama periode ini dalam Perang Kemerdekaan Indonesia, Visser memimpin SOP yang memproduksi tentara komando untuk KST Belanda yang ditakuti (Korps Speciale Troepen).

Setelah perang, seperti beberapa warga negara Belanda di Hindia Belanda pada waktu itu, ia memilih untuk tinggal di negara baru. Dia menjadi warga negara Indonesia, menikahi pacar Sunda-nya, dan menjadi penanam bunga di Lembang, Bandung, sebuah perdagangan yang mungkin dia pelajari dari ayahnya, seorang petani tulip di Nederland. Dia memeluk Islam, menjalani kehidupan sederhana sebagai warga negara yang taat hukum dengan istrinya dengan nama barunya, Mochamad Idjon Djanbi, dan tidak pernah berbicara banyak tentang karir sebelumnya dengan KL Belanda. Tetapi tidak butuh waktu terlalu lama bagi intelijen tentara Indonesia untuk menemukan keberadaannya. Mereka membutuhkan sesuatu darinya.

Pada tahun 1952, seorang veteran perang Indonesia, Kolonel Alexander E. Kawilarang, bertemu dengannya di Lembang. Kawilarang berada di misi untuk membuat dan melatih unit komando untuk TT / III Siliwangi * tentara Indonesia dan bertanya apakah Djanbi ingin menjadi komandan dan instrukturnya, mengingat keahliannya sebagai instruktur mantan komando. Dia menerima tawaran ini dan menerima pangkat Mayor, dengan demikian menjadi rekrut dan komandan pertama Kesko TT / III, unit komando kecil dalam Divisi Siliwangi. Karena orang Indonesia tidak pernah memiliki pengalaman pasukan seperti itu sebelumnya, maksud dari program pelatihannya adalah untuk membentuk kader perwira dan NCO sesegera mungkin. Itu karena dia – mengikuti tradisi sekolahnya sendiri oleh SAS – bahwa pasukan komando Indonesia memakai merah berry dan bukan yang hijau seperti yang secara tradisional disukai oleh unit berkemampuan udara barat lainnya.

Visser melatih tentara Indonesia, yang mungkin menghadapi murid-murid sebelumnya di KST Belanda.

Ternyata tak semua suka kepadanya. Walau sudah masuk Islam, menjadi warga negara Indonesia dan menjadi perwira TNI, tetap saja Idjon dianggap sebagai orang Belanda. Periode 1950an, sentimen itu memang tinggi. Apalagi Idjon Djanbi diangkat menjadi Mayor. Pangkat yang cukup tinggi kala itu.

Desas-desus Idjon Djanbi adalah mata-mata Belanda kerap dihembuskan sejumlah perwira yang iri. Inisial MID, Mohammad Idjon Djanbi sering dikaitkan dengan Militaire Inlichtingen Dienst, dinas intelijen militer Belanda.

“MID, itu katanya singkatan dari intelijen Belanda. Sering ada bisik-bisik itu dulu. Tapi saya tak percaya, banyak teman-teman juga tak percaya. Kalau yang muda-muda memang banyak yang percaya lalu jadi berbeda terhadap Pak Idjon,” kata Nadi (86), seorang pensiunan pasukan elite didikan Idjon saat berbincang dengan merdeka.com.

Soal tudingan mata-mata ini juga digambarkan dalam Dalam buku Inside Indonesia’s Special Forces yang ditulis Ken Conboy.

Salah satu perwira muda yang tak menyukai Idjon Djanbi adalah Letnan Benny Moerdani (kelak Panglima ABRI), yang baru lulus sekolah jadi instruktur. Benny mencurigai komandannya ini sebagai mata-mata. Tentu tak ada cukup bukti untuk membuktikan itu.

Sejumlah orang yang tak suka pada Idjon terus bergerak. Setelah Kesko TNI menjadi besar, keinginan mereka untuk mendepak Idjon semakin kuat. Kesempatan itu datang tahun 1956, Idjon digeser ke posisi yang tidak nyaman di pusat pelatihan.

Dia tahu dirinya disingkirkan, Idjon marah. Harga dirinya sebagai perwira terusik. Dia meminta keluar dari TNI dan dari kesatuan yang sangat dicintainya. Padahal susah payah Idjon membangun pasukan komando kebanggan Siliwangi itu benar-benar dari nol.

“Saya pribadi yakin Pak Idjon bukan mata-mata Belanda. Dulu dia sudah memilih keluar dri tentara Belanda dan memihak TNI. Dia juga sudah jadi petani bunga di lembang ketika bertemu Pak Kawilarang,” kata Nadi.

Idjon Djanbi digantikan wakilnya, Mayor Djailani. Dia memilih bekerja di perkebunan di sekiar Cianjur. Kariernya sebagai tentara dengan sederet prestasi berakhir sudah.

Setelah pensiun, tak jelas kelanjutan berita soal Idjon Djanbi. Begitu juga soal akhir hidupnya. Akhir kariernya tak secemerlang pasukan yang kini dikenal sebagai salah satu pasukan elite terbaik dunia. Dia pensiun dari tentara Indonesia beberapa kali pada tahun 1957 sebagai Letnan Kolonel,dari awalnya unit komando kecil yang dia bantu buat dan latih.

Sekarang kopassus sudah menjadi perlambang disiplin dan prestasi elit dari tentara Indonesia. Itulah sebabnya hari ini Anda dapat melihat patung memorialnya di depan sekolah pelatihan Kopassus yang dinamai menurut namanya di Cimahi, Bandung **.

  • TT / III; Tentara Territorium / III – secara harfiah “III / Territorial Army”, adalah unit divisi tentara Indonesia yang bertugas dan bertanggung jawab atas wilayah Jawa Barat. Tentara Indonesia dulu dan masih menggunakan sistem yang diadaptasi dari sistem wehrkreisse Prusia, kami hanya mengubah istilah yang digunakan di dalamnya.

** Pada dasarnya itu adalah pusat pelatihan SOP lamanya yang terletak di sebuah distrik bernama Batujajar, yang diserahkan oleh Belanda kepada tentara Indonesia setelah pemindahan kedaulatan.

Artikel ini terakhir diupdate padaJuni 3, 2020 @ 8:54 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: