Berapakah besar hutang Jerman pada Israel?

Ayo Bagikan...
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Tahukah kamu kenapa negeri dengan ekonomi yang luarbiasa seperti Jerman sangat sulit untuk menjadi semakin kaya? Mungkin salah satu penyebabnya adalah hutang dan angsuran hutang akibat dosa masalalu.

Utang pemerintah negeri apapun pada umumnya dapat dikategorikan sebagai utang dalam negeri (utang kepada pemberi pinjaman dalam negeri) dan utang luar negeri (utang kepada pemberi pinjaman asing). Pembagian umum lain dari utang pemerintah biasanya memiliki durasi sampai pembayaran jatuh tempo. Utang jangka pendek umumnya dianggap untuk satu tahun atau kurang, dan utang jangka panjang untuk lebih dari sepuluh tahun. Utang jangka menengah jatuh di antara dua batas ini. Definisi utang pemerintah yang lebih luas dapat mempertimbangkan semua kewajiban pemerintah, termasuk pembayaran pensiun di masa depan dan pembayaran untuk barang dan jasa yang telah dikontrak pemerintah tetapi belum dibayar.

Pemerintah menciptakan utang dengan menerbitkan obligasi dan tagihan pemerintah. Negara yang kurang layak kredit terkadang meminjam langsung dari organisasi supranasional (mis. Bank Dunia) atau lembaga keuangan internasional.

Di negara berdaulat secara moneter seperti Jerman, Amerika Serikat, Inggris, dan sebagian besar negara lain, utang pemerintah dalam mata uang lokal hanyalah rekening tabungan yang disimpan di bank sentral. Dengan cara ini “hutang” ini memiliki arti yang sangat berbeda dengan hutang yang diperoleh oleh rumah tangga yang dibatasi oleh pendapatan mereka. Pemerintah yang berdaulat secara moneter mengeluarkan mata uang mereka sendiri dan tidak membutuhkan pendapatan ini untuk membiayai pengeluaran.

Rumah kecil keluarga Rothschild, Waddesdon Manor di Waddesdon, Buckinghamshire, Inggris, disumbangkan ke National Trust oleh keluarga pada tahun 1957. Keluarga asal Yahudi ini merupakan keluarga terkaya didunia yang juga korban NAZI Jerman dimasalalu.

Pemerintah Jerman telah setuju untuk membayar € 772 juta ($ 1 miliar) untuk homecare para korban Holocaust di seluruh dunia. Keputusan itu diambil oleh Kementerian Keuangan Jerman bersama dengan Konferensi Klaim, dana Yahudi untuk korban agresi Nazi, setelah negosiasi di Yerusalem pada tahun 2013.

Uang itu, yang akan diberikan secara bertahap antara 2014 dan 2017, akan menyediakan sekitar 56.000 korban Holocaust – sekitar sepertiganya tinggal di Israel – dengan perawatan di rumah, obat-obatan dan layanan sosial, kata Konferensi Klaim dalam sebuah pernyataan. Dana itu sangat penting sekarang, tambahnya, karena para penyintas yang masih hidup semakin tua dan memiliki kebutuhan yang semakin besar untuk layanan semacam itu.

“Kami melihat komitmen Jerman yang berkelanjutan untuk memenuhi kewajiban historisnya kepada para korban Nazi,” kata Stuart Eizenstat, mantan duta besar Amerika Serikat yang bertindak sebagai kepala negosiator untuk Konferensi Klaim. “Ini memastikan bahwa para penyintas Holocaust, sekarang di tahun-tahun terakhir mereka, dapat yakin bahwa kami berusaha keras untuk membantu mereka hidup bermartabat, setelah kehidupan awal mereka dipenuhi dengan tragedi dan trauma yang tak terlukiskan. Ini semua lebih mengesankan sejak datang pada waktu penghematan anggaran di Jerman. “

Korban Ghetto orang Israel Sekarang Layak Menerima Pembayaran Dari Pemerintah Jerman

Perjanjian tersebut juga mencakup perubahan penting tentang kompensasi bagi para korban ghetto Nazi. Sampai sekarang, peraturan yang mengatur program pensiun Conference Claims untuk korban ghetto menetapkan bahwa hanya mereka yang berada di ghetto “tertutup” – dengan kata lain, yang dikelilingi oleh dinding – yang memenuhi syarat untuk mendapatkan dana. Namun banyak ghetto, seperti yang ada di Czernowitz, Romania, dan banyak di seluruh Bulgaria, tidak ditembok meskipun mereka dalam banyak hal mirip dengan ghetto tertutup. Orang-orang Yahudi hidup di bawah jam malam, kehilangan pekerjaan, menjadi sasaran penganiayaan, dipaksa mengenakan bintang-bintang kuning dan hidup dalam ketakutan akan deportasi.

Pada negosiasi antara Kementerian Keuangan Jerman dan perwakilan Konferensi Klaim, diputuskan bahwa dua program pensiun harus diperluas untuk memasukkan orang Yahudi yang tinggal di ghetto terbuka di bawah kondisi seperti itu. Keputusan itu, yang mengharuskan pemerintah Jerman untuk melakukan tambahan € 7 juta hingga € 11 juta, harus membawa kompensasi kepada 2.000 hingga 3.000 korban selamat tambahan.


Sumber: Spiegel.de

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *