FILE - In this Feb. 15, 2011 photo, the Bank of Japan building is reflected on the glass covering the plate of its adjunct museum in Tokyo. Japan’s central bank on Monday, April 27, 2020, announced it is making it easier for cash-strapped companies to get funding in response to the growing economic damage from the coronavirus pandemic. (AP Photo/Shizuo Kambayashi, File)

Bank of Japan memiliki seorang wanita sebagai salah satu pejabat puncaknya di luar Dewan Kebijakan untuk pertama kalinya sejak didirikan pada tahun 1882.

Tokiko Shimizu memulai masa jabatan empat tahun sebagai direktur eksekutif pada hari Senin, BOJ mengatakan dalam sebuah pernyataan. Kepala Bank sentral yang berusia 55 tahun ini juga akan mempertahankan perannya sebagai kepala cabang Nagoya BOJ.

Penunjukan Shimizu sebagai salah satu dari enam direktur eksekutif BOJ, peringkat teratas di luar anggota Dewan Kebijakan, adalah langkah maju untuk kesetaraan gender di bank sentral. Namun, seperti banyak institusi Jepang, bank masih jauh tertinggal dari rekan-rekan global dalam mempromosikan wanita.

Hanya sekitar 13 persen dari manajer bank di Jepang adalah wanita, menurut BOJ. Takako Masai, mantan eksekutif di Shinsei Bank Ltd., adalah satu-satunya wanita di dewan sembilan anggota BOJ.

Sebagai perintis di bank sentral, Shimizu menjadi manajer cabang wanita pertamanya pada tahun 2010, ketika dia dipilih untuk menjalankan cabang Takamatsu yang relatif kecil.

Bank of Japan mengadopsi pembelian JGB tak terbatas untuk mendukung ekonomi dalam pandemi
Dia dipromosikan menjadi kepala cabang Nagoya pada tahun 2018, di mana dia bertugas mengawasi salah satu ekonomi regional terbesar di Jepang, tempat bagi Toyota Motor Corp dan pusat industri otomotifnya.

“Kami harus siap menghadapi kondisi ekonomi yang parah” di wilayah itu, Shimizu mengatakan kepada wartawan bulan lalu setelah pertemuan manajer cabang.

Dalam perubahan personel yang terpisah, Shinichi Uchida menggantikan Eiji Maeda sebagai direktur eksekutif yang bertanggung jawab atas kebijakan moneter dan pasar keuangan. Uchida juga akan mempertahankan perannya saat ini mengawasi urusan internasional.

Uchida sebelumnya mengepalai departemen kebijakan bank dan dikenal karena memainkan peran kunci dalam pelonggaran moneter BOJ yang belum pernah terjadi sebelumnya di bawah Gubernur Haruhiko Kuroda, termasuk perpindahannya ke tingkat negatif.


Sumber : japantimes