Apa yang kamu perlu ketahui tentang resiko belajar di negeri Australia Kangguru?

Apa yang kamu perlu ketahui tentang resiko belajar di negeri Kangguru?. Pertanyaan ini tidak pernah dituliskan di brosur tempat pendidikan manapun. Setengah juta siswa internasional, sebagian besar dari Asia, terdaftar untuk belajar di Australia.

Anggapan orang tua bahwa belajar di Luar Negeri untuk Pendidikan Tinggi sebenarnya beresiko besar. Memang setiap orang tua inginkan hal terbaik agar anaknya mampu untuk menempati posisi pekerjaan terbaik dalam Karier mereka. Namun apakah orangtua yakin terhadap negara tersebut? Kualitas pendidikan dengan taraf kualitas hidup bukanlah hal yang sama. Nyatanya, negara super kapitalisme tersebut memiliki masalah sosial yang belum sepenuhnya bisa dipahami oleh warga negara sosialis seperti Indonesia.

Bisnis sekolah dan pendidikan Ini adalah industri ekspor terbesar ketiga di negara itu, senilai $ 18 Juta. Pada tahun 2017, siswa internasional yang belajar di Australia mencapai angka rekor total sebesar 583.243, peningkatan lebih dari 10% pada tahun sebelumnya. Pemilihan universitas yang tepat memang akan membuat siswa memilih jalur yang benar untuk karir mereka. Tetapi bagaimana jika tujuan baik tersebut malah menjadi bencana trauma seumur hidup bagi anak?.

Miming ditemukan tewas di dekat sebuah sungai di Sydney pada hari Kamis. Dia telah lulus dari Universitas Teknologi Sydney pada tahun 2010. Polisi telah mengumpulkan bukti untuk menentukan peristiwa yang mengarah pada penemuan mayat Miming sekitar pukul 11.30 malam pada hari Kamis, MailOnline melaporkan. Sejumlah besar darah, kartu bank, dan sepasang sepatu wanita mendorong polisi ke lokasi lain di Breakfast Point, sebuah pinggiran kota dekat tempat populer malam Cabarita Wharf. TribuneBali.com melaporkan bahwa polisi telah menangkap Khanh Thanh Ly, seorang pria pacar Miming yang terbukti membunuh dan memperkosa wanita tersebut. Thanh Ly yang merupakan warga Australia keturunan pengungsi Vietnam ini juga terkait dengan jaringan perdagangan narkoba Bali Nine. Khan juga adalah teman dari Myuran Sukumaran, seorang anggota Bali Nine yang dieksekusi oleh pemerintah Indonesia tahun lalu.

Dalam hal peringkat, 33 institusi pendidikan Australia terdaftar di QS World University Rankings untuk tahun 2016, 31 institusi terdaftar di Times Higher Education World University Rankings, 29 institusi terdaftar di peringkat Academic Ranking of World Universities China, dan 26 institusi di Peringkat Global Perguruan Tinggi AS News & World Report. Indeks Pendidikan, yang diterbitkan dengan Indeks Pembangunan Manusia PBB pada tahun 2008, berdasarkan data dari tahun 2006, mendaftarkan Australia sebagai 0,993, yang tertinggi di dunia.

Evaluasi Program Penilaian Pelajar Internasional (PISA) pada tahun 2006 menempatkan sistem pendidikan Australia keenam untuk membaca, kedelapan untuk sains dan ketiga belas untuk matematika, pada skala dunia termasuk 56 negara. Evaluasi PISA pada tahun 2009 menempatkan sistem pendidikan Australia keenam untuk pembacaan, ketujuh untuk sains dan kesembilan untuk matematika, peningkatan relatif terhadap peringkat tahun 2006. Pada 2012, firma pendidikan Pearson menempatkan pendidikan Australia sebagai yang ketiga belas di dunia. 

Berikut FAKTA yang wajib diketahui orang tua mengenai resiko menyekolahkan anaknya di Australia:

Reputasi Australia sebagai tempat yang aman dan cerah untuk belajar berada di bawah ancaman setelah pengungkapan luas perkosaan dan pelecehan seksual.
  1. Kasus pelecehan seksual dan perkosaan mahasiswi asal Asia yang baru terekspos:

Seperti negeri dengan pengaruh Anglo-Saxon yang lain, paham kemandirian dan kebebasan serta privasi sangat dijunjung tinggi. Namu, bagi anak rantau, jauh dari rumah dan keluarga, siswa internasional bisa sangat rentan menjadi target eksploitasi dan kekerasan bagi orang nakal di Australia.

Sebagian besar siswa internasional terlalu takut atau terlalu malu untuk berbicara jika mereka telah menjadi korban perkosaan, tetapi beberapa wanita muda telah setuju untuk mengungkapkan cerita mereka ke reporter Al Jazeera di program 101 East.

Sebuah survei oleh Komisi Hak Asasi Manusia Australia menemukan 22.000 siswa mengatakan mereka pernah mengalami serangan seksual di lingkungan universitas pada tahun 2015 atau 2016.

Beberapa siswa mengajukan tuntutan terhadap tersangka pelaku. Pelajar internasional seperti Leu mengatakan mereka takut akan dampak potensial dan stigma di sekitar perkosaan.

“Kami berpikir saat itu bahwa hukum Australia hanya melindungi warga Australia. Dan jika kami melaporkan hal-hal seperti ini, mereka mungkin berpikir kami menyebabkan masalah bagi mereka dan kami mungkin akan dideportasi, tidak dapat menyelesaikan sekolah kami,” kata Leu.

Ketika siswa melaporkan serangan yang diduga, pendukung perempuan mengatakan universitas sering gagal memberikan dukungan yang tepat. Karena kelemahan universitas menghadapi krisis atas tingkat pelecehan dan serangan seksual yang mengejutkan, 101 East menyelidiki bagaimana mahasiswa asing menjadi mangsa di kampus-kampus Australia.

2. Narkoba dan alkohol dijual bebas dikalangan pelajar Australia merajalela di level yang jauh lebih berbahaya dari Indonesia:

Australia merupakan negara benua dengan berbagai variasi iklim yang cocok untuk tanaman psikotropika. Orangtua semestinya khawatir tentang anak mereka menjadi tergantung pada obat-obatan, seperti metamfetamin (kecepatan dan es), ekstasi, heroin dan kokain. Namun, semakin besar kemungkinan ancaman bagi kesehatan remaja mana pun adalah penggunaan obat-obatan legal seperti alkohol dan tembakau.

Menurut Survei Rumah Tangga Strategi Narkoba Nasional, orang Australia yang berusia 12–17 tahun pada tahun 2013; 72,3 persen memilih untuk tidak minum, tetapi 8,7 persen memiliki lebih dari empat minuman standar setidaknya sebulan sekali, dan sekitar satu dari enam (14,8 persen) telah mencoba ganja. Lebih jauh lagi, 94,7 persen tidak pernah merokok dan hanya 3,7 persen merokok per hari.

Penyebab kematian akibat serangan jantung dan penyakit lainnya banyak disebabkan oleh alkohol berlebihan. Australia merupakan negara produsen minuman alkohol konsumsi terbesar ke 3 dunia, yang mana sekitar lebih dari 30% konsumennya adalah usia produktif dibawah 30 tahun. Kecelakaan kendaraan di Australia juga banyak disebabkan oleh pengaruh konsumsi alkohol.

Secara terpisah, menurut laporan, siswa Australia menggunakan tembakau, alkohol, dan obat-obatan terlarang dan ilegal pada tahun 2011; tiga persen telah mencoba amfetamin dan tiga persen telah mencoba ekstasi. Yang lebih mengejutkan lagi, sekitar satu dari enam anak usia 12–17 tahun telah dengan sengaja menghirup inhalansia setidaknya sekali – seperti bensin, lem dan pelarut. 1,9 persen anak usia 12–17 tahun yang menggunakan kokain hanya menggunakannya sekali atau dua kali dengan angka 1,5 persen telah mencoba heroin.

Masa remaja biasanya merupakan periode eksperimen, terlepas dari keterampilan dan pengaruh orangtua. Ganja adalah obat terlarang yang paling umum digunakan oleh remaja, dengan sekitar satu dari lima telah mencobanya setidaknya sekali. Tidak ada cara pasti yang menjamin anak Anda tidak akan pernah mengonsumsi narkoba, tetapi Anda dapat mengurangi kemungkinan anak remaja Anda mengalami masalah narkoba dengan mempersiapkan mental mereka dengan pengawasan yang baik sejak dari rumah.

Lalu masihkah anda percaya dengan sistem pendidikan Australia yang terbukti gagal melindungi mahasiswa asing?. Australia itu benua yang sangat luas, pemerintah mereka sendiri tidak mampu mengelola semua lapisan masyarakatnya sendiri.

Tapi walau bagaimanapun yang namanya bahasa inggris perlu kita pelajari, tidak perlu jauh-jauh kesana, cukup di batam saja melalui kita di www.fortuner.id.


Sumber:

endrapeoncampusau.org

Al Jazeera

betterhealth.vic.gov.au

ABC news

Thejakartapost

Tribun Bali

Artikel ini terakhir diupdate padaApril 28, 2018 @ 9:17 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: