FORTUNER.ID GOOGLE
FORTUNER.ID GOOGLE

Pemerintah Australia mewajibkan Facebook dan Google untuk membayar berita menjadi kode wajib yang akan mengarahkan pendapatan iklan Google ke perusahaan media yang nyaris bangkrut. Facebook harus membayar organisasi media untuk konten berita yang digunakan pada platformnya di Australia.

Australia akan memaksa anak perusahaan Facebook dan Alphabet Google untuk membayar organisasi media untuk konten berita yang digunakan pada platform mereka, kata Bendahara Josh Frydenberg, Senin, ketika pandemi coronavirus menambah kesengsaraan para penerbit.

Frydenberg mengatakan dia telah mengarahkan Komisi Persaingan dan Konsumen Australia untuk merancang kode etik untuk platform media digital pada akhir Juli.

“Wajar jika mesin pencari dan raksasa media sosial membayar konten berita asli yang mereka gunakan untuk mengarahkan lalu lintas ke situs mereka,” katanya.

Pendapatan iklan di perusahaan-perusahaan media di Australia, seperti di tempat lain, telah dihancurkan oleh kios dalam kegiatan ekonomi yang disebabkan oleh upaya untuk mengekang penyebaran virus corona, dengan beberapa surat kabar dipaksa untuk berhenti mencetak.

Aturan yang akan disusun oleh komisi Australia akan menentukan bagaimana pendapatan iklan akan dibagikan di antara platform dan penerbit. Mereka juga akan membahas algoritma peringkat, kata Frydenberg, menyarankan bahwa platform harus berbagi informasi tentang bagaimana peringkat pencarian berita mereka ditentukan. Hukuman untuk ketidakpatuhan akan ditetapkan juga.

Keputusan itu muncul setelah Prancis pada 9 April memerintahkan Google untuk menegosiasikan kesepakatan dengan penerbit untuk membayar konten mereka.

Canberra telah mendesak perusahaan teknologi dan bisnis media tahun lalu untuk mengembangkan kode etik sukarela mereka sendiri. Tetapi menjadi jelas bahwa “tidak ada harapan dari [kemajuan] bahkan dibuat” pada masalah pembayaran, menurut komisi.

“Kami telah berupaya untuk bekerja secara konstruktif dengan industri, ACCC dan pemerintah untuk mengembangkan kode etik, dan kami akan terus melakukannya dalam proses revisi yang ditetapkan oleh pemerintah hari ini,” kata juru bicara Google.

“Kami kecewa dengan pengumuman pemerintah, terutama karena kami telah bekerja keras untuk memenuhi tenggat waktu yang disepakati,” kata direktur pengelola Facebook untuk Australia dan Selandia Baru.


Sumber: Reuters