ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Apa Saja Jejak Peninggalan Penjajahan Kolonialisme Belanda Untuk Pribumi Indonesia?

fortuner.id belanda penjajah

Kolonialisme Belanda di Indonesia adalah momen tragis yang akan tetap menjadi sejarah dan tidak pernah dilupakan oleh rakyat Indonesia. Sejarah Kolonisasi Belanda di Indonesia berlangsung setelah 350 tahun Indonesia dijajah oleh Belanda. Masa kolonial adalah masa yang sulit bagi rakyat Indonesia karena menyebabkan kesengsaraan bagi orang Indonesia. Kolonialisme Belanda tentu saja memberikan efek positif dan negatif. Anda bisa membaca paragraf berikut untuk mengetahuinya.

1. Teknologi yang diperkenalkan melalui Belanda

Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di diperkenalkan oleh pemerintah kolonial Belanda. Pada saat itu, orang Indonesia diperkenalkan persenjataan modern yang ringan dan berat. Teknologi lain yang digunakan oleh Belanda seperti kendaraan tempur sebagai alat transportasi.

 

Teknologi ini berasal dari negara-negara di Eropa. Kemudian pemerintah kolonial Belanda mengajarkan sains dan teknologi tersebut melalui pendidikan di sekolah. Mereka juga mengajar langsung bagaimana menggunakan teknologi untuk orang Indonesia.

2. Mendapat banyak pengetahuan di bidang pertanian

Melalui cultuur stelsel, orang Indonesia menjadi baik dalam mendapatkan pengetahuan tentang pertanian. Seperti yang Anda ketahui bahwa Belanda adalah negara dengan teknologi hebat di bidang pertanian dan pertanian. Secara otomastis, mereka menyerahkan keterampilan mereka di bidang pertanian kepada orang Indonesia.

Namun, sistem pertanian menuju Indonesia adalah kerja paksa. Ini berarti bahwa kegiatan mereka di bidang pertanian ditentukan oleh Belanda. Bahkan, mereka harus memberi lebih dari setengah dari hasil produksi mereka kepada Belanda.

 

3. Skala Besar Pembangunan Infrastruktur

Ini bisa menjadi efek baik dan buruk dari kolonialisme Belanda. Para idola belanda yang membuat jalan raya dari Anyer ke Panarukan memberikan infrastruktur yang sangat signifikan di Indonesia. Meskipun banyak orang Indonesia yang bekerja tanpa makanan dan gaji, semua hal di infrastruktur di Indonesia berjalan sangat baik di Indonesia.

 

Hasil rekonstruksi bahkan masih mengingatkan hari ini. Ini mencerminkan bahwa seorang arsitek Belanda sangat artistik karena mereka disebut membangun daerah yang nyaman untuk dihuni oleh penduduk.

4. Pendidikan menjadi lebih baik

Pada masa kolonial, pemerintah Belanda menyediakan sekolah yang beragam bagi orang Indonesia untuk memenuhi kebutuhan berbagai kelas masyarakat. Jika orang tua menghasilkan 100 gulden sebulan, sejak usia 6 tahun orang-orang dapat pergi ke Hollandsche Inlandsche School (HIS).

Jika mereka adalah anak kelahiran asli, meskipun kulit mereka berwarna coklat dan tidak memiliki darah orang Eropa atau Belanda, mereka mungkin mulai belajar di Europesche Lager School (ELS). Pendidikan di era ini semakin baik meskipun tidak semua orang mampu membelinya. Hanya anak yang berasal dari orang tua yang mulia yang bisa mendapatkan pendidikan yang layak.

 

 

5. Indonesia belajar bahasa asing sejak dini

Selama masa kolonial Belanda, bahasa Inggris diajarkan di tingkat MULO (Meer Uitgebreid Lager Onderwijs) dan AMS (Algemeene Middlebare School). Pada waktu itu, hanya anak-anak Belanda dan penduduk asli tertentu yang diizinkan menghadiri MULO (setara dengan SMP) dan AMS (setara dengan SMA).

Bagi masyarakat adat lainnya, itu hanya bisa pergi ke sekolah dasar. Penggunaan bahasa Belanda di kelas juga menjadi awal bagaimana orang Indonesia belajar bahasa untuk pertama kalinya.

 

6. Orang Indonesia tahu tanaman yang laku di pasar Eropa

Karena sistem kerja paksa di pertanian, Indonesia mulai mengetahui strategi pemasaran menuju pasar internasional. Mereka menjadi akrab dengan pabrik dan produksi apa yang memiliki permintaan tinggi di pasar Eropa. Itu juga efek yang baik bagi sebagian besar orang Indonesia pada waktu itu karena mereka hanya menanam produk monoton setiap tahun. Namun, setelah penjajahan Belanda, mereka terpaksa menanam produk potensial berdasarkan permintaan.

 

Selanjutnya, itu akan berlanjut ke beberapa efek buruk dari Belanda. Bukan masalah bahwa orang Indonesia Indonesia semakin miskin setelah Belanda datang. Sistem mereka dalam hal tenaga kerja, monopoli, bahkan perdagangan hanya memberi manfaat besar bagi mereka, tetapi tidak bagi orang Indonesia. Mereka harus bekerja siang dan malam tanpa gaji, makanan, bahkan waktu istirahat yang cukup. Jumlah kemiskinan bagi penduduk lokal benar-benar meningkat di era itu.

8. Produksi pertanian yang dibeli sangat murah

Belanda membuat peraturan bahwa setengah dari hasil produksi perkebunan lokal harus dimiliki oleh pemerintah Belanda. Mereka akan melakukan produksi pabrik lokal dengan harga yang sangat murah. Tentu saja hal itu membuat orang Indonesia merasa sangat dirugikan oleh aturan tersebut. Bagi orang-orang yang tidak setuju untuk menjual produk mereka kepada Belanda, mereka akan dihukum dengan hukuman tidak manusiawi.

9. Kelaparan

Cultuure Stelsel (tanam paksa) memiliki banyak dampak negatif pada kehidupan orang. Banyak pekerja sakit. Mereka dipaksa untuk fokus bekerja di Kultivasi. Bahkan, mereka tidak punya waktu untuk mengurus diri sendiri dan keluarga mereka. Tingkat kelaparan meningkat pesat di beberapa daerah. Di Delhi kelaparan terjadi pada 1843, di Demak pada 1849, dan di Grobogan terjadi pada 1850.

 

10. Meningkatnya angka kematian

Di banyak daerah, VOC melakukan tindakan tanpa kemanusiaan, seperti menyiksa dan membunuh sebagian besar penduduk di Pulau Banda dan digantikan oleh tenaga kerja budak. VOC juga membantai orang Ambon pada 1623. Itu terkenal dengan pembantaian Ambon. Selain itu, penanaman paksa menyebabkan orang-orang yang menderita kelaparan dan imigrasi besar-besaran terjadi di Delhi.

 

11. Sawah digusur karena kerja paksa

Sawah selama periode kolonialisme Belanda digantikan oleh perkebunan rempah-rempah. Itu bertujuan untuk memberikan manfaat besar dari Belanda karena tumbuk rempah-rempah sangat baik di dunia pada saat itu. Melalui alasan ini, Belanda menjadi sangat obsesif untuk memaksa orang Indonesia mengubah perkebunan mereka. Mereka bahkan tidak peduli beras itu sebenarnya makanan utama orang Indonesia.

Artikel ini terakhir diupdate padaJanuari 27, 2020 @ 1:49 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: