Apa Musuh Besar Orang Pakistan? Apakah India?

0
9
fortuner.id pakistan
fortuner.id pakistan

Setelah kemerdekaan, pencipta Pakistan menginginkan identitas yang kuat yang akan membedakan negara yang baru terbentuk dari orang tuanya. Mereka tahu bahwa sejarah dan budaya Pakistan tidak berbeda dari India, dengan cara apa pun Anda melihatnya. Jadi satu-satunya cara untuk membenarkan pembagian dan kelahiran negara baru adalah untuk mengadopsi identitas Islam. Setelah kelahirannya, agama menjadi kekuatan pendorong di beberapa lembaga fundamentalnya – pendidikan, pemerintahan, hukum, dan kebijakan luar negeri.

Jika Pakistan bisa saja membatasi agama (Islam) ke rumah dan tempat ibadahnya, mengadopsi konstitusi demokrasi yang lengkap, memberikan persamaan hak dan hukum yang sama untuk semua agama dan jenis kelamin, melindungi minoritasnya, tidak memaksakan Islam pada populasi non-Islamnya, menorehkannya. kebijakan luar negeri tentang perdagangan dan perdagangan yang adil, menjauhkan agama dari pendidikan, tidak memperlakukan masalah negara-negara Islam lainnya (Afghanistan, Palestina, dll) sebagai masalah pribadinya sendiri, tetap berselisih dengan apa pun yang Kashmir gantinya dan tidak membiarkan aneksasi wilayah berdasarkan agama tersebut Mimpi tetap hidup, Pakistan akan secara otomatis melindungi dirinya dari semua masalah dan kompleksitas terkait terorisme yang dihadapi negara hari ini dan itu akan membuat kemajuan besar.

Orang Pakistan harus memahami bahwa Islam bukan agama asli mereka. Islam telah dipraktikkan di wilayah itu hanya selama beberapa ratus tahun terakhir. Mereka harus memahami perbedaan antara budaya dan agama dan tidak mencampurkan keduanya, terutama dengan agama yang baru diadopsi bukan asli ke tanah itu. Kebudayaan kuno Pakistan berurat berakar dalam populasi lokalnya dan diturunkan dari generasi ke generasi selama ribuan tahun, terlepas dari susunan keagamaan mereka. Ketika Anda mencoba mengadopsi “budaya baru”, karena Anda telah mengadopsi yang baru agama, Anda berakhir dalam keadaan kebingungan dan akhirnya krisis. Ketika salah penilaian dan kesalahan tentang identitas dan sejarah seseorang masuk ke dalam kebijakan pemerintah, yang Anda dapatkan adalah kesulitan mengelola krisis – yang saat ini terlihat di Pakistan.

Saya memang membaca sebagian besar jawaban di utas ini (pada tulisan ini). Saya setuju dengan kebanyakan orang yang mengatakan bahwa musuh Pakistan bukanlah eksternal, tetapi internal. Namun alasan “internal” yang disebutkan dalam sebagian besar jawaban seperti terorisme, korupsi , kurangnya pendidikan, politisi, orang-orang itu sendiri, kemiskinan, perpecahan wilayah / agama / sekte, dll tidak unik hanya untuk Pakistan. Masalah-masalah itu ada juga di India. Jadi mengapa India lebih baik daripada Pakistan?

Baik Pakistan dan India mulai dengan tingkat kemiskinan yang sama. Dapat dikatakan bahwa Pakistan barat relatif lebih baik dibandingkan dengan India pada saat pembagian karena memiliki lebih banyak lahan produktif dan populasi yang relatif lebih sedikit untuk diberi makan. Beberapa negara bagian di India yang berpenduduk padat juga Negara-negara bagian India yang sangat miskin: Bihar, Chattisghar, Jharkhand, MP, UP, dan negara-negara bagian timur. Dengan mengatakan, kemiskinan tidak bisa menjadi musuh yang menahan Pakistan. Karena jika demikian, maka tetangganya, India pasti tidak akan maju.

Demikian juga dengan melek huruf. Tingkat melek huruf India pada saat pembagian tidak lebih baik dari tetangga baratnya. Namun, melek huruf yang rendah tidak dapat menahan kemajuan India. Jadi mengapa melek huruf yang rendah menjadi musuh Pakistan?

Bagaimana dengan korupsi? Ada korupsi yang merajalela di India, tidak hanya di tingkat birokrasi, tetapi juga di tingkat orang. Orang-orang tidak keberatan membayar suap untuk menyelesaikan pekerjaan, terutama ketika mereka berurusan dengan pemerintah. aspek tidak berbeda dari India. Bahkan dengan semua korupsi, India bergerak ke arah yang positif, lalu mengapa tidak Pakistan?

Kebanyakan orang berpikir bahwa politisi yang tidak efisien adalah musuh nomor satu. Nah, mudah untuk menyalahkan semua masalah pada politisi. Pada saat yang sama mudah untuk menetapkan harapan bahwa politisi dan pemimpin nasional secara ajaib akan membawa kita kemakmuran. Misalnya, dalam India ada sentimen umum bahwa pemerintah BJP yang berkuasa saat ini belum membawa kemakmuran yang dijanjikan dalam “21 bulan”! Sementara populasi umum India akan terus korup, dan tidak membawa perubahan atau peningkatan dalam perilaku mereka, mereka masih akan mengharapkan para politisi dan pemerintah melakukan mukjizat. Hal yang sama berlaku untuk Pakistan, dan dalam aspek ini juga tidak ada perbedaan antara kedua negara.

Di jalur yang sama, pelaku jelas lain yang menonjol adalah politisi yang korup dan egois. Di sini juga, Pakistan tidak dapat mengalahkan India. Bahkan orang India yang paling patriotik akan tertawa jika Anda mengatakan bahwa politisi India bersih dan tidak mementingkan diri sendiri! Politisi modern menikmati kekuasaan, tetapi sistem tidak membayar mereka dengan baik. Bayangkan seorang Raja yang memiliki semua kekuasaan di dalam kerajaannya tetapi tidak memiliki cukup uang untuk mengirim anak-anaknya ke sekolah-sekolah terbaik dan membeli mobil yang baik. Seperti kondisi para politisi modern. Sistem / orang tidak ingin mereka mengumpulkan uang, tetapi posisi kekuasaan mereka di masyarakat menuntut mereka untuk menjalani gaya hidup mewah. Mereka dibiarkan tanpa alternatif selain memilih korupsi. Ya, selalu ada pengecualian, tetapi mereka jauh dan sedikit. Lihat semua skandal yang berasal dari India dalam dua dekade terakhir, India membuat kemajuan dengan politisi korupnya, lalu mengapa tidak Pakistan?

Perpecahan wilayah / agama / sekte: Beberapa orang mengatakan bahwa ada perpecahan internal antara orang-orang di Pakistan. Apakah Anda bercanda? Datanglah ke India, negara paling beragam di seluruh dunia. Di sini Anda akan menemukan orang-orang terpecah dalam segala hal yang mungkin terjadi: wilayah, agama, pemeran, pemeran, bahasa, dialek bahasa, kaya / miskin, dll. India adalah negara terpadat kedua, negara berpenduduk paling padat dan memiliki populasi Muslim sebanyak Pakistan. Bisakah Anda bayangkan Pakistan dengan kepadatan penduduk yang sangat besar dan jumlah non-Muslim yang begitu tinggi berbagi wilayah yang sama? Bahkan ini bukan alasan yang baik untuk masalah Pakistan.

Ketika berbicara mengenai terorisme, India telah menjadi korban kejahatan ini sejak Pakistan kalah dalam perang besar terakhir melawan India pada 71 dan kemudian mengadopsi strategi rahasia untuk melatih dan mendanai kaum fundamentalis dalam rangka membasmi penduduk India atas nama kebebasan Kashmir. adalah pengaruh internal dan eksternal lainnya terhadap terorisme di India, namun intinya di sini bukan untuk menyalahkan Pakistan atas situasi ini, tetapi untuk mengemukakan fakta bahwa India telah menjadi sasaran tindakan pengecut ini selama 40+ tahun terakhir. Jika India dapat makmur di bawah serangan teroris yang terus-menerus, negara lain mana pun dapat dan harus melakukannya. Pakistan tidak bisa menggunakan terorisme sebagai alasan untuk keadaannya saat ini.

Seperti yang Anda lihat sebagian besar alasan seperti korupsi, kemiskinan, terorisme, orang-orang, politisi dll semua lazim di India juga. Jika itu masalahnya, lalu mengapa India berbuat baik dan Pakistan sedang menuju ke bawah? Bukan hanya itu, India mulai dengan hanya satu sekutu, yaitu Rusia, tetapi Pakistan memiliki AS, Inggris, Cina dan seluruh dunia Muslim (Arab Saudi, Indonesia, dll) di sisinya.

Jika Anda memeriksa dengan cermat masalah-masalah Pakistan secara objektif, semua jari pada akhirnya akan mengarah pada satu masalah mendasar – adopsi identitas agama yang bukan asli dari budayanya!

Source: Rakesh Wagh