ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Andrew Yang, calon presiden Amerika Serikat keturunan Taiwan akhirnya mundur

wirausahawan Andrew Yang, “pria matematika Asia” yang mendeklarasikan diri sendiri, telah menangguhkan tawaran kepresidenannya setelah penyelesaian yang tidak memuaskan di primer New Hampshire.

Sementara impiannya di Gedung Putih meredup, pemula yang secara politis Tuan Yang berhasil mengungguli banyak politisi berpengalaman di lapangan.

Mengumumkan kepergiannya dari lomba 2020 Selasa malam, ia mengatakan kepada para pendukung: “Meskipun kami tidak memenangkan pemilihan ini, kami baru memulai. Ini adalah awalnya. Gerakan ini adalah masa depan politik Amerika.”

Tapi di mana tepatnya meninggalkan Yang Gang, dan ke mana mereka pergi selanjutnya?

Siapakah Andrew Yang?
Pengusaha teknologi hampir tidak dikenal ketika ia memasuki perlombaan Demokrat lebih dari dua tahun yang lalu, pada November 2017. Namun kisah kampanye jangka panjang Yang adalah salah satu keberhasilan yang tak terduga. Dia mengalahkan seorang walikota New York City, mantan gubernur saat ini dan beberapa senator AS terkemuka, termasuk Cory Booker dan Kamala Harris.

Menempatkan dirinya sebagai orang luar politik,  pak Andrew Yang menggunakan humornya yang mencela diri sendiri untuk menjual proposal kampanye utamanya: penghasilan dasar universal. Dia mengusulkan uang santunan $ 1.000 (Rp. 14.000.000) bulanan “dividen kebebasan” untuk semua orang Amerika antara usia 18 dan 64 sebagai bantalan keuangan terhadap kehilangan pekerjaan karena peningkatan otomatisasi dari revolusi industri 4.0.


Sumber: CNN

Artikel ini terakhir diupdate padaFebruari 14, 2020 @ 3:56 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: