Home Ragam Budaya & Kebiasaan Budaya INDONESIA Ah Beng dan Ah Lian itu apasih? Mengenal istilah Yankee ala Singapura

Ah Beng dan Ah Lian itu apasih? Mengenal istilah Yankee ala Singapura

Ah Beng (阿明) merupakan stereotip anak nakal yang diterapkan pada sekelompok pemuda etnis Hakka di Asia Tenggara, khususnya Singapura dan Malaysia, yang memperlihatkan karakteristik umum seperti memiliki rambut yang diwarnai, mengenakan busana yang keras dan sebagian besar berbahasa Cina. Sedangkan Ah Beng versi perempuan adalah Ah Lian (阿莲; Pe̍h-ōe-jī: a-lián).

Menurut kamus slang Singapore, istilah “ah lian” didefinisikan sebagai seorang gadis remaja Cina usia dua puluhan yang tidak sekolah maupun bekerja dan bertindak seperti seorang gadis gangster. Menurut stereotip, “ah lian” biasanya keras, memiliki mulut kotor dan berpakaian minim. Tetapi karakteristik mereka yang paling umum adalah tato kupu-kupu mereka (atau sesuatu yang serupa) dan  perilaku yang tidak mirip wanita, serta cara mereka yang tegas dan kasar.

Lalu mengapa Ah Lian disebut Ah Lian? Seperti di mana dan bagaimana istilah itu muncul? Sebenarnya, saya tidak berpikir ada yang peduli tapi mari kita lakukan saja kisah asal “ah lian”

Istilah “ah lian” mulai muncul pada 1980-an, dan saat itu, digunakan untuk menggambarkan seorang wanita yang tidak mampu mengimbangi sistem pendidikan kompetitif dan ekonomi pasar. Sederhananya, mereka dianggap menolak dari masyarakat.

“Ah lian” pada waktu itu pada umumnya dianggap anak bandel cabe-cabean yang tak mau patuh, kasar dan tidak dapat diterima oleh masyarakat. Mereka sering dikaitkan dengan kegiatan kriminal dan geng-geng cewek, tempat mereka bergaul dengan berbagai geng kriminal di masa lalu dan masa-masa ekonomi Singapura yang sulit. Saat itu, “ah lian” bisa sangat kejam, memeras, menindas warga lainnya terutama wanita, dan bertengkar di depan umum dengan geng-geng gadis “ah-lian” lainnya.

Jadi, saat itu, istilah ini identik dengan gadis-gadis bandel yang memiliki catatan buruk; bertato; prostitusi dan berperilaku dengan cara gangster; memiliki asosiasi kriminal dianggap sebagai “ah lian” dan ditolak dari masyarakat dan kebanyakan orang. Tetapi ketika masyarakat Singapura seiring waktu berevolusi, definisi dan persepsi “ah lian” juga mengalami perubahan makna. Orang-orang Singapura menjadi lebih terbuka dan menyadari bahwa tidak semua gadis yang berpakaian aneh adalah “ah lian”. Demikian juga bukan wanita yang memakai tato atau rambut berwarna adalah “ah lian”. Selain itu, jumlah geng dan kegiatan kriminal juga telah berkurang selama bertahun-tahun. Bertambahnya pendatang dari negeri lain pun membuat masyarakat Singapura menjadi lebih terbuka dan kurang menghakimi anak muda.

Saat ini, “ah lian” telah berevolusi dari dilihat sebagai gadis nakal bandel yang bertarung di depan umum dan memiliki latar belakang kriminal menjadi budaya, yang dikenal sebagai budaya “ah lian”. Dan jelas, makna “ah lian” telah berkembang.

Seorang “ah lian” sekarang didefinisikan sebagai gadis yang berani dan berani yang suka berpakaian dengan cara bombastis dan menikmati berada

Sebelum munculnya game online, anak muda Singapura yang mayoritas dari golongan etnis Hakka cina juga sering berantem dan bergaul layaknya anak muda manapun di seluruh dunia. Merokok disekolah, mengecat rambut hingga kenakalan remaja lainnya pun terjadi karena berbagai faktor sosial di lingkungan rumah maupun keluarga. Gang maupun kumpulan anak nakal juga menjadi salah satu fenomena di Singapura, hingga terutama sampai tahun 90an.

Ah Bengs juga telah ditampilkan dalam beberapa budaya populer Singapura dan ditampilkan di film lokal Singapura, termasuk:

Army Daze (1996) – Sebuah drama, yang kemudian dibuat menjadi film, menggambarkan panci peleburan Layanan Nasional di Singapura. Salah satu karakter diberi nama setelah istilah.
Money No Enough (1998) – sebuah film yang mengeksplorasi cobaan dan kesengsaraan orang-orang Singapura berbahasa Cina (yang merupakan mayoritas penduduk pulau itu).
The Movie (2003) – “Petualangan lima anak lelaki berusia lima belas tahun di Singapura: terasing dengan setiap referensi sosial, kecuali untuk penampilan dan persahabatan yang akrab, mereka menjalani kehidupan mereka yang jauh dari keluarga dan sekolah mereka, melewati mereka hari dalam keadaan penuh kemalasan dalam pencarian pengalaman, kadang-kadang bahkan secara fisik menyakitkan (tato, tindik, luka). ”
S11 (2006) –  film lain.
Taksi! Taksi! (2013) – film komedi Singapura 2013 berdasarkan karya 2010 Diary Of A Taxi Driver oleh Cai Mingjie, dikatakan sebagai “pengemudi taksi paling berpendidikan di Singapura”.
Stereotip Ah Beng adalah karakter utama dalam serial televisi Phua Chu Kang Pte Ltd, yang diperankan oleh Gurmit Singh. Dalam pertunjukan itu, saudara laki-laki Chu Kang, Phua Chu Beng, dijuluki Ah Beng dengan penuh humor, meskipun ia seorang arsitek yang berpendidikan dan pandai berbicara, antitesis lengkap seorang Ah Beng.

Leave a Reply

Most Popular

Bagaimana Sistem Pendidikan Tiongkok China?

Sistem pendidikan di Tiongkok memproduksi pengerja soal terbaik yang tidak pernah dilihat dunia sebelumnya. Ribuan orang Tiongjoa mengerjakan GaoKao, ujian masuk perguruan tinggi. Di Tiongkok,...

Ternyata Samurai Jepang Pernah Ke Indonesia

Samurai pernah bertugas di Kepulauan Banda. Pada awal abad ke-17, Jepang mengalami pertempuran besar yang disebut sebagai Perang Sekigahara. Perang front barat melawan front timur itu melibatkan...

Keringanan cicilan kredit karena wabah coronavirus covid-19 ada caranya!

Keringanan cicilan kredit karena wabah coronavirus covid-19 ada caranya! Para perusahaan leasing yang tergabung dalam Asosiasi Perusahaan Pembiayaan Indonesia (APPI) akhirnya mengeluarkan pernyataan resmi...

Darimana Sejarah Orang Indonesia Mengunakan Bahasa Indonesia?

Pada 1926, Kongres Pemuda I, salah satu pemimpin muda, Muhammad Yamin dengan kuat menyarankan agar Indonesia memilih Bahasa Melayu Riau sebagai bahasa nasional (pada...
Wow... Kreatif sekali yah...