9 Pejalan Kaki Cedera di Malam Tahun Baru Tokyo

Polisi sedang menyelidiki apakah ini adalah tindakan teror sebagai pembalasan atas eksekusi anggota kultus Aum Shinrikyo tahun lalu.

Seorang pria berusia 21 tahun ditangkap pagi ini setelah mengendarai kendaraan di salah satu jalan tersibuk di Tokyo, melukai sembilan orang tak lama setelah tengah malam pada Hari Tahun Baru.

Menurut polisi, pria itu mengendarai mobil kecil ke Jalan Takeshita di Harajuku pada pukul 12:10 pagi, menabrak pejalan kaki ketika mengemudi di jalan satu arah yang salah. Lalu setelah mengemudi sekitar 130 meter (426 kaki) dari pintu masuk Meiji Dori ke jalan, kendaraan itu menabrak sisi bangunan.

Setelah tabrakan, pelaku meninggalkan kendaraan, meninju wajah seorang pemuda di dekatnya sebelum melarikan diri dari tempat kejadian dengan berjalan kaki.

Setelah pencarian selama 20 menit, tersangka ditemukan oleh polisi beberapa ratus meter di Taman Yoyogi dan segera ditangkap. Pihak berwenang mengatakan pelaku, Kazuhiro Kusakabe, sekarang ditahan atas dugaan percobaan pembunuhan.

Total delapan orang – dua di usia belasan, tiga di usia dua puluhan, dua di usia tiga puluhan, dan satu di usia lima puluhan – semuanya menderita luka-luka yang tidak mengancam jiwa dalam serangan itu, sementara satu pria di masa remajanya tetap tak sadar dan kritis kondisi di rumah sakit. Polisi mengatakan para korban semuanya laki-laki

Selama interogasi, Kusakabe mengklaim bahwa dia ingin membunuh “mahasiswa remaja pria” dengan menabrak mereka di dalam kendaraan. Dia juga mengatakan bahwa dia mengendarai mobil dari Osaka dengan mobil sewaan, dan motivasinya untuk menabrak pejalan kaki adalah untuk membunuh mereka.

Mobil yang ditinggalkan di Jalan Takeshita, yang memiliki pelat nomor Osaka, juga berisi jerigen 100 liter (26 galon) yang diisi dengan 20 liter minyak tanah, yang direncanakan Kusakabe untuk digunakan untuk membakar kendaraan setelah serangan itu, menurut kepada simpatisan.

Kusakabe mengklaim tindakannya adalah “pembalasan atas hukuman mati”. Polisi saat ini sedang melanjutkan penyelidikan mereka ke dalam rincian di balik insiden itu, termasuk apakah penyebutan hukuman mati berkaitan dengan gantung baru-baru ini atau gantung anggota kultus Aum Shinrikyo tahun lalu.

Takeshita Street adalah jalan selebar lima meter (16 kaki) yang membentang sekitar 350 meter, berjajar di kedua sisi dengan bangunan bertingkat dan toko yang sering dikunjungi oleh remaja, kaum muda dan wisatawan internasional. Pada saat kejadian, jalan raya ditutup untuk kendaraan karena ada lebih banyak lalu lintas kaki dari biasanya untuk malam itu, karena perayaan Tahun Baru di kuil Meiji Jingu dan Kuil Tōgō di dekatnya.

source: mainichi shimbun,soranews


 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *