Zaman dulu orang Jepang percaya bahwa gempa itu disebabkan ikan lele raksasa.

Dalam cerita rakyat Jepang, hewan memainkan peran penting dalam asal mula gempa bumi. Menurut sebuah cerita populer, penyebab gempa bumi adalah Namazu lele raksasa. Bersembunyi di suatu tempat di bawah daratan Jepang, kadang-kadang ia menggoyangkan ekornya, menyebabkan gempa bumi di dunia manusia.

Beberapa peneliti percaya bahwa mitos Namazu didasarkan pada orang-orang yang memperhatikan perilaku lele yang tidak biasa sebelum gempa bumi. Namun, folklorists mencatat bahwa sejarah di balik mitos itu jauh lebih rumit. Namazu dianggap sebagai salah satu yo-kai, makhluk mitologi dan cerita rakyat yang menyebabkan kemalangan dan bencana. Penggambaran namazu telah dikenal sejak abad ke-15, namun, baru pada akhir abad ke-18 lele menjadi terkait dengan bencana alam.

Pada periode Tokugawa (1603-1868), ikan lele adalah dewa sungai yang terkait dengan banjir atau hujan lebat. Namazu sering memperingatkan orang-orang dari bencana besar atau menelan naga air yang berbahaya, mencegah bencana lebih lanjut. Seiring waktu, ikan lele secara berangsur-angsur menggantikan hewan lain, seperti naga air, belut raksasa Jinshin-Uwo atau kumbang-naga Jinshin-Mushi, sebagai yo-kai yang menggemparkan bumi.

Sejarah mitos semacam itu juga menjelaskan, sebagian, mengapa beberapa hewan, terutama ikan, masih dianggap sebagai pertanda bencana di Jepang.

280/5000 Namazu (鯰) atau Ōnamazu (大 鯰) adalah ikan lele raksasa yang menyebabkan gempa bumi. Dia tinggal di lumpur di bawah kepulauan Jepang, dan dijaga oleh dewa Kashima yang menahan ikan lele dengan batu. Ketika Kashima membiarkan penjaganya jatuh, Namazu meronta-ronta, menyebabkan gempa bumi dahsyat

Oarfish raksasa, makhluk air dalam yang hidup di kedalaman dari 650 hingga 3.300 kaki, adalah ikan bertulang terpanjang di dunia, tumbuh hingga 15 kaki atau lebih. Itu dianggap bertanggung jawab atas beberapa penampakan ular laut oleh pelaut Eropa. Di Jepang, itu diyakini dikirim oleh raja naga laut untuk memperingatkan orang-orang di sepanjang pantai tentang gempa bumi atau tsunami yang akan datang. Awal pekan ini, spesimen 10,5 kaki menghanyutkan di pantai Teluk Toyama di Laut Jepang, sementara spesimen 13 kaki ditangkap di jaring ikan di dekat pelabuhan Imizu, membawa total oarfish yang ditemukan musim ini ke tujuh.

Setidaknya selusin oarfish telah hanyut ke garis pantai Jepang pada tahun sebelum gempa Fukushima 2011 dan tsunami berikutnya, memicu artikel tentang hubungan antara penampakan dan gempa bumi. Pada Juli 2015, seekor oarfish hidup ditangkap di dekat Pulau Santa Catalina di lepas pantai California selatan. Itu adalah oarfish ketiga yang terlihat dalam 19 bulan di perairan sekitar pulau atau terdampar di pantai. Pada 2014, satu spesimen tersapu ke pantai di sepanjang garis pantai Santa Monica dan pada 2013 hanya dalam seminggu dua spesimen ditemukan mati di pantai Pulau Santa Catalina. Beberapa media mencari hubungan antara penampakan oarfish dan aktivitas gempa di sepanjang patahan San Andreas, tetapi tidak ada yang ditemukan.

Ahli biologi telah mengajukan berbagai penjelasan mengapa ikan oar secara berkala ditemukan di permukaan laut atau ditemukan mati di sepanjang pantai. Mereka bukan perenang terhebat, dan arus musiman bisa mendorong mereka ke permukaan, di mana mereka akhirnya mati karena kelelahan. Penjelasan yang lebih eksotis (dan tidak terbukti) melibatkan gas atau senyawa kimia yang dilepaskan oleh celah bawah air, keracunan dan pembunuhan hewan di laut. Tidak ada hubungan yang signifikan secara statistik antara perilaku hewan dan aktivitas seismik yang ditemukan dan sampai saat ini tidak ada peningkatan aktivitas seismik di lautan di sekitar Jepang yang dilaporkan.


Source: wikipedia & NHK Japanology

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *