Tempat karaoke di Jepang banyak yang bangkrut

fortuner.id benderah merah putih

Orang Jepang memang suka bernyanyi untuk menyalurkan hobi dan menghilangkan stress. Akan tetapi, operator karaoke berjuang untuk mendapatkan keuntungan karena pelanggan membeli lebih sedikit makanan dan minuman dan lebih sering pergi ke karaoke sendirian. Lingkungan bisnis yang suram memaksa operator besar Shidax Corp untuk secara efektif mengakhiri pengelolaan kotak karaoke. Dalam penelitian industri karaoke yang dipatuhi oleh Asosiasi Industrialis Karaoke Seluruh Jepang, jumlah pelanggan karaoke turun di bawah 50 juta pada tahun 2000-an, dengan jumlah gerai jatuh hingga kurang dari 10.000.

Penurunan ini dikaitkan dengan kemerosotan ekonomi berikutnya, dan diversifikasi media hiburan. Industri tetap stabil setelah karaoke menjadi populer sebagai kegiatan rekreasi yang santai. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, lebih sedikit pelanggan yang pergi keluar untuk berkaraoke setelah bekerja, pesta atau acara lain, dengan penurunan jumlah penonton di malam hari yang membeli makanan dan minuman beralkohol. Pada saat yang sama, semakin banyak siswa dan warga senior mengunjungi gerai pada siang hari ketika tarif lebih murah. “Pengeluaran rata-rata per pelanggan telah turun saat mereka makan dan minum lebih sedikit di karaoke,” kata seorang juru bicara untuk asosiasi.

Shidax merupakan perusahaan operator karaoke terbesar di Jepang.

Shidax berjuang untuk bereaksi terhadap perubahan kebiasaan konsumen. Meskipun bisnis utamanya adalah layanan makan siang di sekolah, perusahaan ini memasuki bisnis karaoke pada tahun 1993. Ia mendirikan sekitar 300 gerai “restoran karaoke” yang menyediakan makanan yang sangat dihargai, terutama dalam bentuk yang besar di daerah pinggiran kota. Namun, karena meningkatnya persaingan dan menurunnya jumlah pelanggan, anak perusahaan yang mengoperasikan gerai mencatat kerugian bersih selama tiga tahun bisnis berturut-turut sepanjang tahun bisnis yang berakhir Maret 2018.

Perusahaan menjual atau menutup sekitar 80 outlet dari 2016 hingga 2017, tetapi memutuskan bahwa rekonstruksi bisnis itu sendiri akan sulit. Pada hari Rabu, Shidax mengumumkan akan menjual 81 persen sahamnya di anak perusahaan untuk B & V Corp, sebuah perusahaan yang berbasis di Tokyo yang mengoperasikan rantai karaoke Karaokekan dan fasilitas lainnya. Shidax juga akan mentransfer klaim sekitar ¥ 9,7 miliar terhadap anak perusahaan. 180 outlet karaoke anak perusahaan akan mempertahankan nama Shidax dan terus menawarkan makanan dan layanan lainnya

———–

Sumber: Japannews

%d blogger menyukai ini: