Ada apa di kutub selatan Antartika?

Hampir seluruh permukaan bumi sudah dijelajahi oleh manusia. Keingintahuan akan ilmu kehidupan dibumi ini memicu banyak petualang dimasa lalu hingga saat ini untuk terus meneliti dan mengamati berbagai macam tempat termasuk di kutub Selatan. Kutub Selatan, juga dikenal sebagai Geographic South Pole atau benua Antartika Kutub Selatan Terestrial, adalah salah satu dari dua titik di mana sumbu rotasi Bumi memotong permukaannya. Ini adalah titik paling selatan di permukaan Bumi dan terletak di sisi berlawanan dari Bumi dari Kutub Utara.

Amundsen – Scott South Pole Station. Kutub geografis sebenarnya terletak beberapa meter lebih ke kiri. Bangunan-bangunan tinggal para peneliti dibina di atas panggung untuk mencegah penumpukan salju.

Kutub Selatan Geografis terletak di benua Antartika (meskipun hal ini tidak berlaku untuk semua sejarah Bumi karena pergeseran benua). Benua dataran tinggi ini tanpa sifat, tandus, berangin es di ketinggian 2.835 meter (9.301 kaki) di atas permukaan laut, dan terletak sekitar 1.300 km (800 mil) dari laut terbuka terdekat di Bay of Whales. Tebal Es diperkirakan sekitar 2,700 meter (9.000 kaki) di Kutub, sehingga permukaan tanah di bawah lapisan es sebenarnya mendekati permukaan laut.

Kutub selatan selalu bergerak dengan laju sekitar 10 meter per tahun dalam arah antara 37 ° dan 40 ° barat dari grid utara, ke arah Laut Weddell. Oleh karena itu, posisi stasiun dan fitur buatan lainnya bersifat relatif terhadap kutub geografis secara bertahap dan akan terus berubah seiring waktu.

Geografis Kutub Selatan ditandai dengan tiang di es di samping tanda kecil; ini direposisi setiap tahun dalam upacara pada Hari Tahun Baru untuk mengimbangi pergerakan es. Tanda itu mencatat tanggal masing-masing bahwa Roald Amundsen dan Robert F. Scott mencapai Kutub, diikuti oleh kutipan singkat dari masing-masing orang, dan memberikan elevasi sebagai “9,301 FT.”. Pasak tiang baru akan dibuat setiap tahun oleh staf di lokasi. Bangunan-bangunan yang lebih baru dibangun di atas panggung sehingga salju tidak menumpuk di sisi-sisinya.

Kutub Selatan memiliki iklim seperti padang pasir, menerima curah hujan sangat sedikit. Kelembaban udara mendekati nol. Namun, angin kencang dapat menyebabkan tiupan salju, dan akumulasi jumlah salju menjadi sekitar 20 cm (8 in) per tahun. Bekas kubah yang terlihat dalam foto-foto stasiun Amundsen-Scott sebagian dimakamkan karena badai salju, dan pintu masuk ke kubah harus secara teratur dibuldoser agar tidak tertutupi salju.

Orang-orang pertama yang mencapai Kutub Selatan Geografi adalah orang Norwegia yang bernama pak Roald Amundsen dan tim senegaranya pada 14 Desember 1911. Amundsen menamai kampnya Polheim dan seluruh dataran tinggi yang mengelilingi disebut dengan Raja Kutub Haakon VII Vidde untuk menghormati Raja Haakon VII dari Norwegia.

Orang kedua yang mencapai kutub selatan adalah pak Robert Falcon Scott dengan bernama rombongan Ekspedisi Terra Nova tanpa menyadari ekspedisi rahasia Amundsen. Scott dan empat orang lainnya mencapai Kutub Selatan pada 17 Januari 1912, tiga puluh empat hari setelah Amundsen. Namun berbeda dengan Amundsen, pada perjalanan pulang, Scott dan empat temannya gagal sehingga semua rombingannya mati kelaparan dan kedinginan membeku.

Di sebagian besar tempat di Bumi, waktu setempat ditentukan oleh garis bujur, sehingga waktu hari lebih-atau-kurang disinkronkan dengan posisi matahari di langit (misalnya, pada tengah hari matahari kira-kira pada puncaknya). Garis pemikiran ini gagal di Kutub Selatan, di mana matahari terbit dan terbenam hanya sekali per tahun, dan semua garis bujur, dan karenanya semua zona waktu, menyatu.

Tidak ada alasan tertentu untuk menempatkan Kutub Selatan dalam zona waktu tertentu. Penentuan waktu di sana lebih pada kemudahan praktis, Stasiun Pole Selatan Amundsen-Scott mengikuti aturan jam New Zealand Time (UTC + 12 / UTC + 13). Hal ini dilakukan supaya bisa sesuai dengan jadwal Amerika Serikat menerbangkan misi pengirimian paket pangan dan barang ekspedisi lainnya (“Operation Deep Freeze”) dari McMurdo Station, yang dipasok dari kota Christchurch, Selandia Baru.

Tekad kuat dan kegigihan menjadi senjata mental dari pak Roald Engelbregt Gravning Amundsen. Beliau adalah orang yang pertama mencapai Kutub Selatan, pada 14 Desember 1911, dia adalah seorang pemimpin ekspedisi kunci selama Era Heroik Eksplorasi Antartika.

Pada tahun 1914, Ekspedisi Darat Trans-Antartika Ernest Shackleton berangkat dengan tujuan melintasi Antartika melalui Kutub Selatan, tetapi kapalnya, Endurance, dibekukan dalam es dan tenggelam 11 bulan kemudian. Perjalanan darat tidak pernah dilakukan. Laksamana AS Richard Evelyn Byrd, dengan bantuan pilot pertamanya, Bernt Balchen, menjadi orang pertama yang terbang di atas Kutub Selatan pada 29 November 1929.

Amundsen sendiri menghilang bersama lima awak pada 18 Juni 1928 ketika terbang dalam misi penyelamatan di Arktik. Timnya termasuk pilot Norwegia Leif Dietrichson, pilot Prancis René Guilbaud, dan tiga orang Prancis lainnya. Mereka mencari anggota kru Nobile yang hilang, yang pesawat baru Italia jatuh saat kembali dari Kutub Utara. Setelah itu, tangki bensin sayap-mengambang dan bawah dari Amundsen’s French Latham 47 kapal terbang, yang telah diadaptasi sebagai pengganti sayap-mengambang, ditemukan di dekat pantai Tromsø.

Dipercaya bahwa pesawat itu jatuh dalam kabut di Laut Barents, dan bahwa Amundsen dan krunya tewas dalam kecelakaan itu, atau meninggal tak lama setelah itu. Pencarian Amundsen dan tim dibatalkan pada bulan September 1928 oleh Pemerintah Norwegia dan mayat-mayat itu tidak pernah ditemukan. Pada tahun 1926, ia adalah pemimpin ekspedisi pertama untuk ekspedisi udara ke Kutub Utara, menjadikannya orang pertama mencapai kedua kutub.

Pada tahun 2004 dan pada akhir Agustus 2009, Angkatan Laut Kerajaan Norwegia menggunakan kapal selam tanpa awak Hugin 1000 untuk mencari reruntuhan pesawat Amundsen. Pencarian berfokus pada area seluas 40 mil persegi (100 km2) dari dasar laut, dan didokumentasikan oleh perusahaan produksi ContextTV Jerman. Mereka tidak menemukan apa pun dari penerbangan Amundsen.

Seiring dengan kemajuan teknologi, pada tahun 2000 dilaporkan bahwa mikroba telah terdeteksi hidup di es Kutub Selatan. Saat ini kutub selatan di benua Antartika selalu diamati. Para ahli di negara maju pun mengumpulkan uang untuk mendanai stasiun Kutub Selatan Amundsen-Scott, yang didirikan pada tahun 1956 dan menjadi pos permanen sejak tahun itu. Kutub Selatan Geografis berbeda dari Kutub Magnetik Selatan, posisi yang ditentukan berdasarkan medan magnet Bumi. Kutub Selatan berada di pusat Belahan Bumi Selatan.


Sumber:

Google

Tinggalkan Balasan