Presiden Sukarno menandingi Persatuan Bangsa Bangsa

Pembentukan The Conference of the New Emerging Forces (CONEFO) merupakan salah satu wujud kepemimpinan presiden Soekarno yang jarang dipelajari di sejarah sekolahan di Indonesia. Ketika otoritas domestik Sukarno diamankan, ia mulai lebih memperhatikan dunia Internasional. Dia memulai serangkaian kebijakan agresif dan tegas berdasarkan anti-imperialisme untuk meningkatkan prestise internasional Indonesia. 

Untuk membentuk organisasi internasional ini, sebagai tuan rumah CONEFO, Indonesia membangun kompleks bangunan baru di Jakarta dengan bantuan keuangan dari Republik Arab Bersatu dan Republik Rakyat Tiongkok.

Walaupun Indonesia awalnya merupakan salah-satu negara anggota pertama PBB, namun tidak ada perlakuan khusus keanggotaan yang diberikan oleh para pemenang perang dunia tersebut. Memang CONEFO secara resmi didirikan pada 7 Januari 1965, setelah pemerintah Sukarno yang marah mengumumkan bahwa Indonesia meninggalkan PBB dan membentuk organisasi dunia saingan.

Kebijakan-kebijakan anti-imperialis dan anti-Barat ini, yang kerap menggunakan brinkmanship dengan negara-negara lain, juga dirancang untuk menyatukan orang-orang Indonesia yang beragam dan terpecah belah. Dalam hal ini, ia dibantu oleh Menteri Luar Negeri Subandrio .

Setelah kunjungan pertamanya ke Beijing pada tahun 1956, Sukarno mulai memperkuat hubungannya dengan Republik Rakyat Tiongkok dan blok komunis secara umum. Dia juga mulai menerima peningkatan jumlah bantuan militer Soviet- blok.

Pada awal 1960-an, blok Soviet menyediakan lebih banyak bantuan ke Indonesia daripada negara non-komunis lainnya, sementara bantuan militer Soviet untuk Indonesia hanya disamakan dengan bantuannya kepada Kuba. Gelombang besar bantuan komunis ini mendorong peningkatan bantuan militer dari Administrasi Dwight Eisenhower dan John F. Kennedy , yang khawatir akan penyimpangan ke kiri jika Sukarno terlalu mengandalkan bantuan blok-Soviet.

Konferensi Pasukan Baru Berkembang (CONEFO) adalah upaya oleh Presiden Sukarno dari Indonesia untuk menciptakan blok baru “negara-negara berkembang” yang akan menjadi pusat kekuatan alternatif bagi Perserikatan Bangsa – Bangsa dan “kekuatan lama yang sudah mapan” – kategori di mana Sukarno termasuk Amerika Serikat dan Uni Soviet. Itu dimaksudkan untuk membangun warisan Konferensi Bandung tahun 1955 dan menegaskan kepentingan Dunia Ketiga dan sikap netral terhadap Perang Dingin .

Untuk menjadi tuan rumah CONEFO, Indonesia membangun kompleks bangunan baru di Jakarta dengan bantuan keuangan, antara negara-negara lain, Republik Arab Bersatu dan Republik Rakyat Tiongkok. Karena CONEFO tidak pernah bertemu, kompleks ini sekarang menjadi rumah bagi parlemen nasional Indonesia.

CONEFO secara resmi didirikan pada 7 Januari 1965, setelah pemerintah Sukarno keberatan dengan Malaysia menjadi anggota tidak tetap Dewan Keamanan PBB pada saat Indonesia telah mendeklarasikan konflik tingkat rendah yang disebut ” konfrontasi ” (konfrontasi) melawan Malaysia. Sukarno yang marah mengumumkan bahwa Indonesia meninggalkan PBB dan membentuk organisasi dunia saingan. Ia telah mengambil langkah serupa pada tahun 1963 ketika ia menciptakan GANEFO, Games of the New Emerging Forces, sebagai alternatif dari Olimpiade .

Sayangnya, CONEFO dibubarkan pada 11 Agustus 1966 oleh Jenderal Suharto , yang secara de facto menggulingkan Sukarno sebagai pemimpin Indonesia.


Sumber: Fortuner Indonesia dan www.UN.org

%d blogger menyukai ini: