Kasino Marina Bay Sands Singapura membayar penjudi Cina US $ 6,5 juta

Gedung sarang perjudican terbesar di Asia Tenggara yang sering dijadikan ajang selfie oleh turis, digugat hukum oleh penjudi Cina di pengadilan Singapura. Kasino Marina Bay Sands Singapura membayar penjudi Cina US $ 6,5 juta untuk menyelesaikan gugatan. Wang Xi menggugat kasino tahun lalu untuk memulihkan jumlah deposit uangnya yang katanya telah dikirim ke pelanggan lain pada 2015 tanpa persetujuannya

Marina Bay Sands juga setuju untuk mengizinkan penjudi Cina kembali ke kasino selama dia mematuhi kebijakannya

Kasino Singapura Marina Bay Sands telah setuju untuk menyelesaikan gugatan yang diajukan oleh mantan pelindung, memenuhi permintaannya untuk pembayaran S $ 9,1 juta (US $ 6,5 juta), menurut seseorang yang mengetahui masalah tersebut.
Marina Bay Sands, dijalankan oleh miliarder AS Las Vegas Sands Sheldon Adelson, juga setuju untuk mengizinkan penjudi Cina Wang Xi kembali ke kasino selama dia mematuhi kebijakannya, kata orang itu, yang meminta tidak diidentifikasi karena masalah ini bersifat rahasia.

Seorang juru bicara Marina Bay Sands menolak berkomentar. Wang juga menolak berkomentar melalui pengacaranya di Rajah & Tann Singapore LLC.

Wang menggugat kasino Singapura tahun lalu untuk memulihkan S $ 9,1 juta yang katanya dikirim ke pelanggan lain pada 2015 tanpa persetujuannya. Polisi Singapura juga menyelidiki keluhan Wang, Bloomberg melaporkan pada bulan Mei.
Penyelesaian di luar pengadilan di bulan Juni mengakhiri perselisihan yang membantu memicu penyelidikan kasino Singapura oleh pihak berwenang setempat. Ada “tidak masuk” tanggung jawab dari kedua belah pihak sebagai bagian dari penyelesaian, kata orang itu.

Departemen Kehakiman AS juga meneliti apakah prosedur anti pencucian uang telah dilanggar dalam cara kasino Singapura menangani rol tinggi.

Departemen Kehakiman AS pada bulan Januari mengeluarkan surat panggilan pengadilan grand jury kepada mantan kepala kepatuhan Marina Bay Sands, mencari wawancara atau dokumen tentang “fasilitasi pencucian uang” dan penyalahgunaan kontrol keuangan internal, menurut salinan surat panggilan pengadilan yang dilihat oleh Bloomberg .

Singapura sedang mempertimbangkan peraturan yang lebih ketat di kasino-kasino untuk mencegah pencucian uang dan pendanaan untuk terorisme, menurut Casino Regulatory Authority.
Regulator dan Kementerian Dalam Negeri sedang meninjau ambang batas legislatif dalam UU Kontrol Kasino dengan maksud untuk menurunkannya ke standar global US $ 3.000. Dalam praktiknya, regulator mengatakan bulan lalu telah mengatur dengan operator kasino untuk menurunkan ambang batas untuk transaksi tunai yang harus melalui uji tuntas.

Kasino Marina Bay Sands Singapura, yang dimiliki oleh miliarder AS Sheldon Adelson, juga menghadapi penyelidikan pencucian uang oleh pemerintah Amerika Serikat.

Marina Bay Sands adalah salah satu kasino paling menguntungkan di dunia, terhitung sekitar sepertiga dari pendapatan operasional di perusahaan induk yang berbasis di Las Vegas. Operasi Asia, yang juga mencakup Makau, menyumbang sekitar 85 persen dari pendapatan perusahaan US $ 13,7 miliar tahun lalu, dan telah membantu menjadikan Adelson salah satu orang terkaya di AS.


Sumber: Bloomberg