Burger King meminta maaf atas makanan kadaluarsa yang dijual di Cina

fortuner.id

BEIJING: Burger King telah meminta maaf kepada pelanggan di China setelah media pemerintah melaporkan bahwa dua gerai rantai makanan cepat saji AS menjual makanan kadaluwarsa di negara itu, menyebabkan kegemparan di media sosial.

Masalah keamanan pangan telah lama menjadi perhatian di Cina, di mana skandal kontrol kualitas telah memicu kekhawatiran atas keamanan makanan dan kemarahan di penyimpangan peraturan.

Masalah di kedua restoran itu disorot pada Kamis (16 Juli) dalam program urusan konsumen yang berpengaruh di televisi negara CCTV yang sebelumnya telah mempermalukan McDonald’s di Cina.

Burger King di Nanchang, di provinsi Jiangxi tengah, telah menggunakan bahan-bahan kadaluwarsa untuk membuat burgernya, menurut program tersebut.

Rekaman video juga menunjukkan anggota staf merobek label waktu rak dari paket roti kadaluwarsa dan menggantinya dengan yang baru atas instruksi manajer restoran.

Restoran Burger King kedua di Nanchang mengubah tanggal ayam kadaluwarsa.
Masalah lain yang ditemukan di restoran termasuk menjual burger dengan bahan lebih sedikit.

Burger King merespons segera setelah program itu ditayangkan, merilis sebuah pernyataan di media sosial yang mengatakan “melampirkan sangat penting” untuk masalah ini dan telah menutup outlet yang relevan untuk “penyelidikan dan perbaikan”.

“Kesalahan manajemen kami telah mengkhianati kepercayaan konsumen kepada Burger King dan kami menyampaikan permintaan maaf kami yang terdalam untuk ini,” kata pernyataan itu.

Pemakan yang jijik dengan berita yang dicurahkan di platform Weibo yang mirip Twitter China.

“Saya sangat kecewa. Saya tidak akan pernah makan di Burger King lagi,” tulis seorang pengguna.

“Mereka membutuhkan perbaikan menyeluruh. Jika tidak, mereka harus ditutup untuk selamanya,” tulis yang lain.

Pada 2012, program CCTV melaporkan bahwa McDonald’s menjual makanan kadaluwarsa dan menggunakan roti daging sapi yang jatuh di tanah.

Sumber: AFP / ga