Boss Deutsche Bank Terjerat Kasus Wisata & Video Seks Pedofil

FORTUNER.ID

Seorang pengusaha Jerman yang dihukum karena mempromosikan seks komersial dengan anak di bawah umur diberikan 12 minggu penjara lagi pada hari Rabu (15 Juli) karena memiliki film cabul.

Sebuah penggerebekan polisi mengungkap 245 film cabul di rumah Michael Frank Hartung, 10 di antaranya berisi pornografi anak-anak gadis dan anak lelaki pra-puasa.

Hartung, 49 tahun mantan eksekutif senior di Deutsche Bank, mengaku bersalah atas dua tuduhan memiliki film cabul di bawah Undang-Undang Film. Dua tuduhan lain dipertimbangkan.

Pengadilan mendengar bahwa polisi diberi informasi pada tahun 2016 bahwa Hartung terlibat dalam perencanaan perjalanan luar negeri untuk seks komersial dengan anak di bawah umur.

Mereka menggerebek rumahnya pada 30 Agustus 2016, dan menyita barang-barang seperti beberapa ponsel, laptop, beberapa thumbdrives dan tas dengan 235 DVD.

DVD-DVD itu diperiksa oleh Badan Sensor Film dan 225 di antaranya berisi film-film cabul dengan aksi seks eksplisit. Semua film berdurasi antara satu jam dan lima jam, kata Wakil Jaksa Penuntut Umum Andre Ong.
Dari 225 film cabul, tujuh berisi pornografi anak. Mereka menggambarkan anak laki-laki dan perempuan telanjang di bawah umur 16 tahun, yang melakukan pose seksual dan kegiatan dengan anak di bawah umur dan orang dewasa lainnya.

Ketujuh film tersebut menggambarkan aksi penetrasi dan gambar-gambar cabul close-up dari anak-anak yang mengalami pelecehan seksual.

Beberapa gadis diperkirakan berusia lima tahun, dan sebagian besar film menampilkan anak-anak pra-puber.

Judul film termasuk deskriptor seperti “Anak kecil 10 tahun”, dan salah satu video berdurasi sekitar empat jam lima menit.

Dua ponsel, tablet, dan laptop yang ditemukan di rumah Hartung juga diperiksa dan ditemukan mengandung 23 film.

Dua puluh di antaranya berisi film-film cabul, dengan tiga menampilkan pornografi anak-anak lelaki yang melakukan pelecehan seksual terhadap gadis-gadis pra-puber.

Beberapa gadis semuda empat, berdasarkan penampilan dan nama file film.

FILM FITUR TINDAKAN “DEEPLY DEPRAVED”: PROSECUTOR

Jaksa mendorong setidaknya 15 minggu penjara, mencatat sifat bejat dari film-film cabul yang melibatkan anak-anak.

Dia mengatakan “perlu untuk mencegah pelaku yang berpikiran sama untuk memangsa korban yang rentan, sambil mengatasi keresahan publik berhadapan dengan orang dewasa yang mengeksploitasi anak di bawah umur untuk memuaskan nafsu egois mereka sendiri”.

Dia menunjuk sejumlah besar film cabul yang ditemukan, tingkat eksploitasi seksual yang tinggi pada setidaknya 10 film ini dan “sifat tindakan yang sangat buruk”.

“Anak-anak dalam tujuh film berkisar dari empat tahun hingga 16 tahun, dengan sebagian besar film menggambarkan anak-anak pra-puber,” kata Ong.

“Pengadilan harus mengirimkan pesan tanpa hambatan kepada semua pelaku yang berpikiran sama atau orang-orang yang saat ini memiliki pornografi anak dalam kepemilikan mereka bahwa video seperti itu jelas-jelas menyedihkan dan pelanggar yang terus menyimpan pornografi anak akan ditangani dengan serius,” katanya.

Hartung telah memiliki DVD cabul sejak 2006, ketika ia mulai tinggal di Singapura, pengadilan mendengar.

FORTUNER.ID
FORTUNER.ID

Membandingkan kasus ini dengan kasus sebelumnya, Ong mengatakan anak-anak dalam film-film ini “jelas-jelas mengalami pelecehan seksual dan dieksploitasi untuk melakukan tindakan yang menjijikkan, menjijikkan untuk kesenangan para penyimpang dan pedofil yang berpikiran sama”.

Untuk setiap tuduhan memiliki film cabul, ia bisa dipenjara hingga enam bulan, didenda setidaknya S $ 500 per film hingga batas total S $ 20.000, atau keduanya.

Hartung dinyatakan bersalah pada bulan Juli tahun lalu atas dua tuduhan karena memberikan informasi untuk memfasilitasi pariwisata seks anak komersial di luar negeri.

Dia dijatuhi hukuman penjara sekitar lima setengah tahun, dan akan menjalani hukuman penjara tambahan 12 minggu karena pelanggaran film cabul sesudahnya.

Hartung bermaksud untuk mengajukan banding atas keyakinan dan hukumannya sehubungan dengan mempromosikan seks komersial.

Dia telah bertemu dengan dua set petugas polisi yang menyamar pada September 2015 dan April 2016, di mana dia memberi mereka informasi tentang seks komersial dengan anak di bawah umur di Filipina.

Dia mengatakan dia memiliki akses ke kontak di sana yang akan memfasilitasi pengaturan untuk gadis-gadis perawan berusia antara 14 dan 16, dan memberi para pria nasihat tentang “tantangan” yang dihadapi ketika membawa gadis-gadis muda ke hotel kota untuk berhubungan seks.

Dia menentang tuduhan itu, dengan pengacaranya saat itu menyatakan bahwa dia telah “dihasut” dan “dihasut” untuk memberikan informasi tentang seks komersial, tetapi dinyatakan bersalah dan dihukum.

Source: CNA