Tentara India vs China perang di perbatasan Himalaya

China menuduh India melintasi perbatasan dipegunungan Himalaya yang disengketakan antara kedua negara. Himalaya ini mencakup sekitar 1.500 mil (2.400 km) dan melewati negara-negara India, Pakistan, Afghanistan, Cina, Bhutan dan Nepal. Kisaran Himalaya terdiri dari tiga rentang paralel yang sering disebut sebagai Himalaya Raya, Himalaya Kecil, dan Himalaya Luar.

Juru bicara kementerian luar negeri, Zhao Lijian mengatakan pasukan India melintasi perbatasan dua kali pada hari Senin. Dia mengatakan India bersalah karena “memprovokasi dan menyerang personil Tiongkok, yang mengakibatkan konfrontasi fisik yang serius antara pasukan perbatasan di kedua belah pihak.”

Beijing telah mengajukan “protes keras dan perwakilan khidmat” ke Delhi, katanya.

Zhao tidak menyebutkan korban jiwa, tetapi India mengatakan Selasa bahwa ada korban jiwa “di kedua pihak.”

Selama beberapa minggu terakhir, pasukan Cina dan India telah dikunci dalam posisi agresif di beberapa lokasi di sepanjang perbatasan de facto kedua negara, yang dikenal sebagai Garis Kontrol Aktual (LAC), meningkatkan ketegangan antara dua tetangga yang bersenjata nuklir.

Militer India mengatakan tiga tentaranya tewas dalam “pertempuran sengit” dengan pasukan Cina di bagian yang diperebutkan di perbatasan bersama negara-negara itu. Tiongkok mengklaim bahwa pasukan India telah melanggar wilayahnya.
Tiga tentara India tewas dalam bentrokan di perbatasan Cina, kata tentara India Selasa, setelah berminggu-minggu meningkatnya ketegangan.

“Selama proses de-eskalasi sedang berlangsung di Lembah Galwan, pertempuran sengit terjadi kemarin malam dengan korban, kata pernyataan resmi. Hilangnya korban jiwa di pihak India termasuk seorang perwira dan dua tentara.”

“Pejabat militer senior kedua belah pihak saat ini bertemu di tempat itu untuk meredakan situasi.”

Ribuan tentara tambahan dari kedua belah pihak telah dikerahkan ke zona perbatasan dalam beberapa pekan terakhir.

Pada tanggal 5 Mei, perkelahian terjadi di danau Pangong Tso, yang terletak 14.000 kaki (4.270 meter) di atas permukaan laut di wilayah Himalaya di Ladakh, ketika personel tentara India dan Cina bentrok dengan batang besi, tongkat, dan bahkan terpaksa menggunakan Peleburan batu di mana tentara di kedua sisi mengalami luka-luka.

Beberapa hari kemudian, pada tanggal 9 Mei, lusinan tentara Tiongkok dan India terluka dalam perkelahian dan pelemparan batu ketika pertempuran lain meletus di Nathu La Pass di negara bagian Sikkim, India, hampir 1.200 kilometer ke arah timur di sepanjang LAC.

Ketegangan mungkin dipicu oleh kegiatan infrastruktur yang dilakukan oleh India di sepanjang LAC, beberapa analis mengatakan. Dalam 10 tahun terakhir, India telah meningkatkan infrastruktur perbatasannya, dengan jalan dan pangkalan udara baru diresmikan di daerah Himalaya yang terpencil.

Cina mengklaim sekitar 90.000 kilometer persegi (35.000 mil persegi) di negara bagian India, Arunachal Pradesh, yang secara tidak resmi disebut oleh beberapa orang Cina sebagai “Tibet Selatan.” India, di sisi lain, mengklaim kedaulatan atas 38.000 kilometer persegi dataran tinggi Aksai Chin.


Sumber: Reuters