Jenewa РSwiss РDaftar daya saing global World Economic Forum menyajikan gambaran yang beragam untuk negara di Asia, dengan menampilkan perubahan besar oleh Indonesia dan Vietnam dan penurunan pangkat untuk negara-negara seperti Jepang dan India. World Economic Forum mengamati pertumbuhan tingkat pelayanan kesehatan, pendidikan, teknologi

Laporan Daya Saing Global 2017-2018, yang diluncurkan pada hari Rabu, menempati urutan ke-36 Indonesia secara keseluruhan, naik dari tahun ke 41 tahun lalu. Negara Asia Tenggara meningkat 10 poin dari 12 kategori “pilar”, termasuk kesehatan, pendidikan dasar dan infrastruktur. Dan meskipun tidak bergerak dalam kategori inovasi, laporan tersebut memuji negara ini sebagai “salah satu inovator teratas di antara negara-negara berkembang,” mempunya peringkat ke-12 dalam investasi pemerintah untuk produk teknologi maju.

Tenaga kerja berketerampilan di Indonesia jumlahnya sangat banyak, terutama leh industri dengan teknologi minim seperti rokok dan tembakau. Vietnam memiliki keuntungan karena memiliki tenaga kerja yang lebih baik di sektor industri yang lebih canggih dan kompetitif

Indonesia mengalami pasang surut dalam beberapa tahun terakhir, namun dibandingkan dengan lima tahun lalu, telah naik 14 peringkat. Ini sebagian besar berkat pertumbuhan ekonominya, yang berada di urutan kedelapan pada indeks ukuran pasar domestik.

Negara ini masih perlu meningkatkan efisiensi dan daya saing pasar tenaga kerjanya, menurut pengamatan lembaga WEF yang berbasis di Jenewa dalam laporan tersebut. Di sini, Indonesia berada di peringkat 96, karena “diseret oleh beban biaya pemerintahan yang berlebihan, fleksibilitas penguasaan upah yang terbatas, dan representasi keikutsertaan perempuan yang terbatas dalam angkatan kerja.”

Vietnam, sementara itu, melompat ke peringkat ke-55, naik lima anak tangga dari tahun lalu dan 20 tempat dari lima tahun yang lalu. Negara ini mampu memperbaiki diri dalam kesiapan teknologi dan efisiensi pasar kerja. Disamping itu, perdagangan merupakan faktor besar lain yang mendorong Vietnam ke atas: Saat ini berada di peringkat ketujuh dalam hal rasio impor terhadap produk domestik bruto, dan ke-11 oleh rasio ekspor.

Penarikan A.S. dari Kemitraan Trans Pasifik mungkin telah menghilangkan beberapa peluang perdagangan masa depan untuk Vietnam, namun laporan tersebut mengatakan bahwa “pertumbuhan negara tersebut tetap diproyeksikan kuat dari ekspor yang kuat.”

Pemenang Asia lainnya termasuk Malaysia, di urutan ke-23; Cina, di 27; dan Thailand, di 32nd. Masing-masing naik satu atau dua peringkat. Filipina juga naik satu poin ke posisi ke-56.

Dibandingkan dengan Indonesia, generasi muda di Jepang sejak kecil menerima banyak sekali cobaan dan bencana alam. Biaya perbaikan dan hancurnya industri membuat banyak perusahaan di Jepang bangkrut sehingga pemerintah Jepang harus mengatur cara mencari pinjaman untuk memperbaiki kerusakan infrastruktur.

Negara yang dianggap termaju di Asia seperti Jepang menuju ke arah yang berlawanan: sekarang peringkat kesembilan setelah jatuh untuk tahun kedua berturut-turut. Ekonomi terbesar ketiga di dunia terus berkinerja baik dalam kategori seperti infrastruktur, kesehatan dan pendidikan dasar, namun sedang berjuang di depan lingkungan makroekonomi karena hutang negara yang masif dan angka tenaga kerja pembayar pajak yang terus berkurang.

Tahun ini, Jepang juga tergelincir dalam beberapa kategori yang lebih kuat – terutama kualitas infrastruktur kereta api, di mana ia jatuh ke posisi kedua. Dan meskipun mempertahankan posisi kedelapan dalam inovasi, ia turun menjadi 23 dari tanggal 18 di universitas-industri kolaborasi dalam penelitian dan pengembangan. Sedangkan untuk ketersediaan ilmuwan dan insinyur, tergelincir kedelapan, dari posisi ketiga.

India, yang telah melompat maju dalam dua tahun terakhir, jatuh satu tempat ke posisi 40. Singapura sekali lagi gagal mencapai puncak, tergelincir ke posisi ketiga di belakang A.S.


Sumber:

https://asia.nikkei.com/Politics-Economy/Economy/Indonesia-Vietnam-leap-up-global-competitiveness-list?page=2