Ayah Mas Yori, Han Awal merupakan salah satu nama senior di dunia arsitektur. Alih-alih langsung mengikuti jejak ayah, Mas Yori awalnya mengambil studi Teknik Mesin di bangku perkuliahan.

Bagaimana akhirnya bisa memilih kembali bidang ini?

Sebetulnya memang ayah saya seorang arsitek, tapi dari dulu cita-cita nya dekat dengan dunia dirgantara. Nah, beliau memberi saya nama “Yori Antar” pun terinspirasi oleh satu kosmonot Rusia, Yuri Gagarin yang mengantariksa. Jadi terbawalah jiwa dirgantara tersebut dalam diri saya, makanya saya masuk jurusan mesin.

Tapi waktu di mesin, ternyata saya jadi bodoh sekali – nyaris drop-out lah. Akhirnya saya pindah ke jurusan arsitek yang mana di dunia ini saya merasa seperti ‘pulang’ ke rumah sendiri. Hal ini sebagian besar dikarenakan keseharian saya sebelumnya yang berurusan dengan arsitektur – rumah, sekolah, rumah sakit, dan gereja semua dibikin oleh ayah saya sebagai arsitek. Saya sudah biasa melihat bangunan-bangunan, ditambah dulu setiap weekendsaya sering diajak untuk keliling ke proyek-proyek yang sedang dikerjakan beliau, jadi sudah terbiasa. Arsitektur merupakan suatu hal yang sangat familiar bagi saya, dan ternyata bakat terpendam saya juga ada di sini.

Gaya desain Mas Yori dikenal dengan gaya postmodernism – bold, kompleks dan detailed – sedikit bergeser dari bentuk desain arsitektur pada umumnya. Namun di waktu bersamaan, Anda juga dikenal sebagai Pendekar Arsitektur Nusantara karena memunculkan kembali arsitektur lokal yang sempat dilupakan. Rumah Adat Mbaru Niang di Wae Rebo menjadi yang pertama dan paling dibicarakan.

Apakah memang dari awal Anda ingin fokus pada pendekatan ini dalam karya-karya Anda?

Jadi begini, dari awal ayah saya adalah arsitek modern, bisa dikatakan sebagai generasi pertama. Dan tentunya pada zaman saya itu, kan, sudah berubah. Di zaman saya itu memang iklim postmodernisme sedang marak. Dan akhirnya saya jadi terbawa oleh aliran itu. Sedangkan nanti di waktu lain bisa muncul lagi aliran-aliran yang terbaru dan seterusnya. Dari konsep minimalis, lalu lagi-lagi green, saya jadi berpikir “Lho, kok arsitektur jadi seperti musiman begini ya?” Buat saya arsitektur itu bukan  fashion. Maka dari itu saya coba melakukan sesuatu perjalanan ziarah arsitektur – keliling dunia bersama teman-teman sesama arsitek saya untuk melihat karya-karya arsitektur ternama di dunia. Tapi tidak semua jawaban saya terpenuhi setelah melakukan perjalanan arsitektur ini. Malah ujung-ujungnya, ketika saya melihat karya arsitektur di beberapa penjuru dunia, saya malah melihat arsitektur di Indonesia. Hingga suatu saat saya sudah mulai bosan dengan arsitektur modern dan industrial – saya mulai pergi ke tempat yang lebih rustic – lebih banyak nilai kelokalan nya – di mana Tibet jadi pilihan saya.

Ada sesuatu yang tidak terlupakan mengenai perjalanan ini. Saya dan teman-teman memutuskan untuk menulis buku “Tibet di Otak”. Lalu kami iseng meminta kata sambutan untuk buku ini kepada Dalai Lama. Herannya, pada saat itu ia langsung merespon. Kami mendapatkan kata sambutan yang sangat dahsyat dari dirinya sebagai seorang pemimpin agama Buddha di Tibet dan seorang politik. Ia bilang begini dalam kata sambutannya, “Walaupun tidak banyak orang Indonesia mengenal Tibet, tapi dari dahulu sampai kini kami selalu mengenang Indonesia melalui guru besar kami asal India, Atisa Dipamkara yang telah berguru selama 8 tahun bersama Lama Serlingpa (pemimpin tinggi umat Buddha). Serlingpa adalah Suwarnadwipa yang berarti “golden islands” yang adalah Sumatera.”

Ternyata Lama Serlingpa adalah seorang Dharmakirti dari Sriwijaya. Artinya orang lain lebih kenal dengan bangsa kita dibanding kita sendiri, entah kelamaan dijajah atau bagaimana jadinya amnesia dan tidak mengerti sejarah nya sendiri. Di saat itulah saya merasa terdorong untuk melakukan perjalanan ke dalam – melihat Indonesia. Saat perjalanan di dalam negeri itu saya melihat arsitektur Toraja, Batak, juga Nias, tapi kemudian pada tahun 2008 saya memutuskan untuk berhenti menjadi turis karena saya dipertemukan dengan Wae Rebo.

Sejak saat itu saya berkata pada diri saya sendiri kalau saya tidak lagi ingin menjadi turis, melainkan menjadi bagian dari masyarakat. Dengan hadir bersama masyarakat, melestarikan budayanya terutama budaya yang hampir punah. Dari tujuh rumah adat di sana, waktu itu tinggal empat di mana dua juga sudah rusak, dan satu per satu kami bangun hingga kembali jadi tujuh bangunan. Dulu Wae Rebo yang nyaris tidak pernah dikunjungi oleh orang Indonesia, sekarang bisa ada 7000 turis per tahun. Artinya apa? Dari 7000 turis yang datang ini, mereka membayar guide, porter, tempat tinggal, kuliner, semua uang yang dikeluarkan oleh turis jatuh kepada Wae Rebo nya sendiri. Di sini saya menemukan suatu formula bagaimana melestarikan Wae Rebo sekaligus memberdayakan masyarakatnya juga. Menurut saya ini adalah formula yang luar biasa. Dan setelah Wae Rebo ini, kami juga sudah melestarikan hampir 15 desa adat, di antaranya ada desa adat Batak, Minang, Papua, Sumba, Kalimantan, dan Sulawesi.

Bisa dikatakan gaya desain Anda yang seperti ini tidak terlalu pasaran pada umumnya, terutama pada desain tempat tinggal. Kebanyakan memilih sesuatu yang simple. Sedangkan untuk bentuk seperti ini tidak se-eksploratif dalam aspek estetikanya.

Bagaimana pendapat Anda? Apakah ada yang lebih baik antara desain simple yang mengutamakan fungsi dan aesthetic-based design tadi?

Kembali ke pendapat saya akan arsitektur bukan lah fashion itu tadi. Jadi sebenarnya estetika itu nomor kesekian, yang pertama adalah fungsi. Estetika tidak akan ada gunanya kalau kita membangun bangunan yang tidak berfungsi. Misal, kalau saya bikin rumah dengan hanya mencari tampak luarnya saja, tetapi ruangan di dalamnya tidak bisa saling bekerja sama, ya bubar orang-orangnya. Sedangkan kalau aspek estetikanya kita masukkan ketika layout-nya sudah benar dan berfungsi antara ruangnya, itu yang membuat bangunan – arsitektur ini akan menjadi eternal. Dan ini yang nantinya akan buat orang yang tinggal di dalamnya merasa nyaman. Pada dasarnya orang-orang memang mencari sesuatu yang sifatnya jangka panjang. Dengan gaya saya, saya buat sifat jangka panjang itu dengan bermain di aspek space. Di ruang-ruang. Jika saya hanya mencari sisi estetika nya saja, saya akan terjebak dalam pemikiran bahwa arsitektur adalah fashion.

Namun dalam membuat desain arsitektur, menurut Anda, sebenarnya aspek apakah yang paling penting untuk diperhatikan?

Arsitektur harus mengambil dua hal: baik dan benar. Baik dari sisi desain, benar dalam sikap. Kalau saya bikin rumah bergaya Italia, saya bisa buat rumah itu terlihat cantik, sehingga dari sisi desain sudah baik ya. Tapi lalu kemudian saya tempatkan rumah ini di tengah-tengah perkampungan masyarakat Betawi, maka artinya desain tersebut tidak benar. Tidak benar secara budaya dan iklim, dan tidak nyambung sama sekali akhirnya. Lingkungannya tropis, tapi gaya bangunan malah sesuai dengan musim dingin. Tidak cukup kalau hanya jadi baik saja, dan begitu juga sebaliknya. Dua hal ini harus sejalan.

Sedangkan untuk arsitektur tradisional itu jelas arsitektur yang dibangun dari satu generasi ke generasi lainnya dengan desain yang begitu-begitu saja – konsisten. Karena desain yang mereka miliki sudah mencapai puncaknya pada masa itu untuk menyelesaikan atau mengantisipasi segala permasalahan hidup keseharian mereka. Misal bagi masyarakat adat Toraja, apakah mereka setiap tahunnya mengeluarkan Rumah Toraja versi terbaru? Jelas tidak. Desain rumah Gadang mereka ya seperti itu saja terus. Maka dari itu, pada saat saya melestarikan rumah adat, saya menyarankan pada masyarakat adatnya sendiri untuk bikin seasli-aslinya, dengan peralatan, cara, dan ritual yang seaslinya juga jika itu memang berkaitan dengan rumah adat mereka. Jika setelah itu mereka ingin jadi modern, “Saya mau bikin taman bacaan dong. Atau homestay dan rumah makan juga.”

Silahkan jadi modern, tapi tidak di ring – zona 1 di mana kalau di dunia arsitektur itu merupakan area yang sifatnya dianggap sakral seperti rumah adat. Zona 2 (buffer zone/penyangga) dan zona 3 – zona penunjang yang sifatnya itu support. Misal sekolahan, klinik, taman bacaan. Jangan sampai masuk ke zona rumah adat itu tadi. Dan waktu saya tes strategi ini di Wae Rebo, berhasil. Mereka tetap bangun rumah adat mereka pakai beton, besi, dan sejenisnya, tetapi ketika jadi bangunan mereka tetap asli tradisional. Kita memang hidup di era modern, maka ketika kita membangun fasilitas-fasilitas penunjang itu tadi ya tidak perlu mengacu pada tradisi. Tapi alangkah baiknya kalau kita bisa mengambil inspirasi dari tradisi itu lalu kita bawa sebagai inspirasi yang baru, sehingga dalam perkembangan dunia arsitektur pun orang lain akan menghargai kita karena kita bukan sekadar followers. Kita muncul dengan diri kita sendiri, dan kekayaan milik kita tetap harus kita tampilkan.

Sebagai arsitek untuk beberapa Ruang Terbuka Hijau (RTH) dan Ruang Publik Terpadu Ramah Anak (RPTRA) di Jakarta,

apakah Mas Yori juga menerapkan pendekatan gaya desain tersebut?

Salah satunya saya terapkan di rancangan Lapangan Banteng sekarang. Jika dilihat desainnya, saya seperti kembali ke masa pertama kalinya Lapangan Banteng didesain dulu. Modern dan klasik, tidak ada ornamen-ornamen sesederhana apapun. Desain juga dibuat minimalis karena masa itu adalah era Frederich Silaban, jadi saya tidak boleh mengganggu si monumen Silaban ini. Di sini saya hanya sebagai komplemen. Tentu penerapan ini akhirnya berhasil.

Kalau melihat Lapangan Banteng yang sekarang, seakan-akan Lapangan Banteng yang tadinya telah hilang, tiba-tiba muncul lagi. Dan Patung Selamat Datang sekarang jadi primadona – semuanya di-drone, semua difoto dari atas keseluruhan nya sekaligus pohonnya yang melingkar itu – indah sekali. Bisa dikatakan ini bukanlah pembangunan ulang, melainkan kelahiran kembali Lapangan Banteng setelah sekian lama dilupakan. Hal ini juga akhirnya membuat orang-orang ingat, “Eh, kita punya Patung Pembebasan Irian Barat”. Maknanya apa? Sampai kapan pun kita harus fight untuk mengambil hati orang-orang Papua. Orang Papua lihat itu langsung bicara ke saya, “Ayo, Ri, bikinkan Lapangan Banteng juga di tempat kami. Itu perlu dikenang tidak hanya di Jakarta, tapi di tempat kami juga harus dibangun.”

Kalau RPTRA di sini yang saya rancang semua bangunan fungsional karena mengikuti bangunan Jakarta. Mengingat Jakarta pada dasarnya, kan, ‘modern’, tidak punya culturesendiri. Sekarang mereka sering mengikuti gaya arsitektur real estate atau gaya Spanyol lah, tidak ada identitas pokoknya. Tapi begitu ada RPTRA dari Minang, saya sesuaikan dengan budaya asalnya. Kalau mau melihat desain modern saya itu ada di Solok Selatan. Di sana saya membuat Minang yang modern, yang masa kini, tapi tetap beridentitas Minang. Jadi, dengan arsitektur Gadang saya bawa desain tersebut ke masa sekarang dan masa depan. Arsitektur tradisional itu bukan arsitektur yang sifatnya frozen, bukan arsitektur yang mati. Ia bisa di-kini-kan – disesuaikan dengan kehidupan keseharian kita. Bukan berarti kita harus pindahkan arsitektur Jakarta lalu bawa ke Minang – ini tidak perlu karena arsitektur tidak kaku seperti itu.

Tetapi harus diakui bahwa Jakarta sendiri krisis ruang di mana orang-orangnya dapat berkumpul bersama di tengah-tengah kota. Bagaimana pendapat Anda, apakah di sini keterbatasan lahan memang jadi penyebabnya? Jika benar, ironisnya pembangunan-pembangunan gedung atau pusat perbelanjaan pun tetap berjalan.

Lahan yang kita miliki banyak, tetapi tidak pernah dihidupkan. Kalau suatu lahan tidak pernah dihidupkan, maka bisa jadi rawan entah itu sarang kriminal, prostitusi, dan segala macam. Dan sudah seharusnya kita ambil lahan-lahan hijau ini untuk dijadikan ruang publik agar semakin banyak kuantitas ruang tersebut. Jakarta sebenarnya sudah sangat telat dalam hal ini. Dan kenapa kita butuh banyak ruang publik? Supaya interaksi masyarakat bisa jadi lebih baik antara satu dengan yang lainnya.

Misal di Kalijodo, orang yang pakai baju seharga 2 juta sama orang yang bajunya hasil pinjaman bisa main bersama. Kalau begini, kan, bagus karena akhirnya bisa mengurangi sekat-sekat kecurigaan. Jakarta ini memang aneh sekali. Ruang publiknya malah dibuat di mall. Tindakan seperti ini sudah salah. Jakarta itu pada dasarnya ruang tropis, jadi harusnya lebih banyak kehidupan outdoor. Hal paling kecil yang bisa kita lakukan sekarang adalah menjaga dan memanfaatkan ruang-ruang publik yang sudah ada – jangan sampai kita biarkan mati itu tadi – agar massa pun semuanya dapat menikmati.

Terdapat hal paling menarik dari upaya restorasi yang Mas Yori lakukan bersama Rumah Asuh yang Anda bentuk, di mana proyek-proyek kalian dikerjakan bersama masyarakat daerahnya langsung, bukan memanfaatkan pihak (kontraktor) dari luar.

Ada alasan tersendiri mengapa Anda melakukan hal yang bisa dikatakan tidak biasa ini?

Pertama, karena kontraktor dari luar juga tidak mengerti. Kedua, kalau kita panggil kontraktor dan mau itu rumah dibangun dengan sebaik-baiknya, masyarakat tetap tidak akan pakai karena sesederhana itu bukan rumah mereka. Tidak ada ritual mereka yang dilakukan dulu sebelumnya, tidak ada kontribusi dari mereka, tidak ada program pembelajaran. Jadi dengan membangun rumah ini bersamaan dengan masyarakatnya sendiri, artinya ada recalling memory yang dimunculkan. Mengembalikan ingatan, sehingga mereka yang membangun akan mendapatkan manfaatnya sendiri. Dan yang terpenting adalah proses pembangunan oleh mereka sendiri menjadi proses regenerasi ke generasi masa depan. Kalau kontraktor yang membangun ya masyarakat hanya sebagai penonton. Dan setelah bangunannya selesai apakah masyarakat ini mau pakai? Malah tidak, karena tidak sesuai dengan ritual dan cara membangun mereka.

Salah satu contohnya di Wae Rebo, untuk mereka bisa menebang pohon mereka harus ajak bicara pohon tersebut terlebih dahulu. Minta izin. Kalau pohonnya bilang “nggak boleh!”, ya tidak jadi ada penebangan. Kita dan kontraktor bisa menebang pohon seluas satu hektar, ya tapi memang kita orang rakus. Sedangkan masyarakat ini adalah penjaga hutan. Mereka lebih punya kode etik dalam menjaga warisan. Selain itu apakah masyarakat adat juga memohon IMB pada RT atau kecamatan sebelum membangun sesuatu? Pengajuannya ke leluhur mereka sendiri. Artinya apa? Ada Paganisme di sini. Animisme berjalan, paganisme juga berjalan. Setelah bangunan selesai, mereka melakukan prosesi pemberkatan rumah dengan memanggil Pastur. Artinya budaya dan agama sudah dibuat sedemikian selaras dalam kehidupan mereka. Dan ritual ini selalu dijalankan oleh mereka. Mau saya bangun rumah se-modern apapun jika itu di tempat mereka, mereka akan izin dulu ke leluhur mereka.

Selain itu, Rumah Asuh juga mengajak banyak mahasiswa Arsitektur untuk terlibat dalam pembangunan dan restorasi rumah adat.

Apakah ini salah satu cara Anda untuk mengenalkan ilmu arsitektur nusantara yang notabene tidak diajarkan di institusi pendidikan?

Selama melestarikan desa-desa adat saya memang mengirimkan mahasiswa-mahasiswa ke pedalaman. Saya minta mereka live in di sana, setelah itu pulang dengan membawa tulisan yang berisikan ‘harta karun’ yang lalu dibuat menjadi buku. Melalui buku ini kita melakukan suatu perubahan dalam perguruan tinggi. Kenapa? Selama ini buku-buku arsitektur yang masuk ke perguruan tinggi itu datangnya dari luar negeri. Sama sekali tidak buku mengenai arsitektur Indonesia. Ketika tiba-tiba pembangunan rumah adat di Wae Rebo dimunculkan, baru lah banyak yang menyadari kalau arsitektur tradisional kita sebenarnya adalah arsitektur masa depan kita. Masalahnya adalah bagaimana tradisi tersebut bisa kita selamatkan, kita lestarikan, dan lalu tradisi itu kita bawa ke masa kini dan setelahnya ke masa depan. Jika kita berhasil membawa tradisi ini ke masa depan, artinya kita akan bikin tarian dan lagu kita sendiri yang nantinya akan diikuti oleh orang lain. Jadi saya coba melakukan penggalian-penggalian cara – setelah saya melestarikan, saya bawa ke masa kini yang lalu bisa dipelajari oleh mahasiswa-mahasiswa sekarang.

Indonesia itu mau diadu dari apanya sih? Kalau mau adu modern dan teknologi, jelas kita followers lah. Tapi kalau adu budaya? Kita juara satu di sini!

Arsitektur nusantara itu sejatinya tidak bisa dipelajari secara teks atau teori karena tidak bisa ditulis. Seluruh perguruan tinggi kita memiliki mindset modern-industri yang mana semuanya diajarkan melalui tulisan. Civilization adalah hasil industrialisasi, padahal masyarakat kita adalah masyarakat tradisi. Tidak bisa ditulis. Lalu bagaimana kalau tidak bisa ditulis? Para mahasiswa yang dikirimkan ke desa adat, mereka sebagai masyarakat masa kini dengan segala peralatan modernnya seperti handphone, laptop, kamera, hingga drone, bertugas membawa tradisi-tradisi yang mereka lihat dan rasakan di sana ke masa kini – kepada khalayak lebih luas. Terjemahkan bahasa lisan di sana menjadi bahasa ‘tulisan’.

Sepertinya memang salah satu permasalahan paling besar di Indonesia ialah kurangnya mengenali dan apresiasi budaya sendiri hingga budaya kita lebih banyak dikenal oleh pihak luar.

Menurut Mas Yori, mengapa ini kerap terjadi?

Orang modern – kita yang sekolah – menganggap masyarakat tradisi ini peninggalan zaman pembodohan. Orang-orang yang tidak bisa menulis itu orang bodoh. Agama modern yang masuk adalah peninggalan zaman kegelapan. Masa batu disembah? Pohon diajak berbicara? Kalau hal-hal seperti ini terus kita anggap ‘gelap’ dan bodoh, ya, hapus saja sekalian budaya kita. Kalau ditilik lebih dalam lagi, Indonesia itu mau diadu dari apanya sih? Kalau mau adu modern dan teknologi, jelas kita followers lah. Tapi kalau adu budaya? Kita juara satu di sini! Kita harus menciptakan ‘nyanyian’ dan ‘tarian’ kita sendiri sehingga orang lain yang nanti ikut kita. Tapi kalau budaya sendiri saja kita tidak mau ambil, ya nantinya malah akan diambil oleh orang lain.

Contoh, siapa yang mendirikan Schools of Bamboo di Bali? Orang luar kan. Penggagasnya siapa? Mereka. Bahan dan cara membuatnya datang dari siapa? Orang Indonesia. Lalu, Hotel Nihiwatu di Sumba – salah satu hotel termahal di dunia – bule juga yang punya. Wisata Raja Ampat, Kapal Pinisi Silolona dimiliki sama orang di luar bangsa kita. Lihat yang sudah naik kapal ini, Leonardo DiCaprio, Angelina Jolie, Gwyneth Paltrow – semua seleb dunia. Tapi dari semua contoh itu, apa yang sebenarnya dijual? Indonesia. Yang mengkonsumsi siapa? Ada orang Indonesia juga. Lalu uangnya ke siapa? Ke pihak luar negeri lagi dong. Jadi sebenarnya kalau kita mau menghapuskan budaya kita, kita hanya akan jadi bangsa followers yang tidak lebih dari battery di film Matrix, hanya jadi robot tanpa otak. Kita mengikuti genderang dan tarian orang lain. Hanya jadi bangsa pekerja saja, bukan pencipta. Saya rasa di sini lah pentingnya mengenal dan memahami budaya.

source; whiteboardjournal