Tahukah kamu banyak sekali generasi umur 60an orang Korea selatan membenci Negara Jepang? Hingga mengakibatkan tumbuhnya sikap anti jepang? Sebenarnya ssal-usul sikap anti-Jepang di Korea dapat ditelusuri kembali dari serangan perompak Jepang dan juga dalam invasi Jepang ke Korea pada tahun 1592-1989. Sentimen dalam masyarakat sebagian besar dikaitkan dengan pemerintahan Jepang di Korea dari tahun 1910-1945. Menurut Polling BBC World Service yang dilakukan pada tahun 2014, 79% warga Korea Selatan melihat pengaruh Jepang secara negatif, dan 15% mengungkapkan pandangan positif, sehingga membuat Korea Selatan, menjadi negara kedua yang memiliki pandangan paling negatif kepada Jepang di dunia.

Selama waktu invasi, Jepang menyerang dan memotong lebih dari 20.000 hidung dan telinga dari orang Korea dan membawa potongan tubuh tersebut kembali ke Jepang dan membuat makam hidung sebagai piala perang. Setelah perang, pengrajin Korea khususnya pengrajin tembikar diculik oleh perintah Hideyoshi untuk menciptakan seni dan budaya Jepang. Para pengrajin Korea yang diculik memainkan peran penting dan menjadi faktor utama dalam membangun jenis tembikar baru seperti Satsuma, Arita, dan Hagi ware. Hal ini menyebabkan ketegangan karena orang Korea merasa bahwa budaya mereka dicuri oleh Jepang.

Korea diduduki oleh Kekaisaran Jepang dari tahun 1910 hingga 1945. Keterlibatan Jepang dimulai dengan Perjanjian 1876 di Ganghwa selama Dinasti Joseon Korea dan meningkat selama beberapa dasawarsa berikutnya dengan Gapsin Coup (1882).Pada Perjanjian Eulsa 1905, Jepang menghapus hak diplomatik otonom Korea.

Pada tanggal 1 Maret 1919, protes anti-Jepang diadakan di seluruh negeri untuk menuntut kemerdekaan. Sekitar 2 juta orang Korea aktif berpartisipasi yang dikenal sebagai Gerakan 1 Maret. Jepang menekan gerakan kemerdekaan tersebut menggunakan kekuatan militer. Dalam satu insiden, penduduk desa digiring ke gereja lokal yang kemudian dibakar. Jumlah korban mencapai 7.500 orang tewas, sekitar 15.000 orang terluka, dan 45.000 orang ditangkap.

Korea juga menyatakan bahwa banyak wanita Korea yang telah diculik dan dipaksa masuk ke dalam dunia prostitusi militer, yang disebut “wanita penghibur” (위안부,wianbu), oleh pemerintah Jepang. Beberapa sejarawan Jepang, sepertiYoshiaki Yoshimi, menggunakan buku harian dan kesaksian pejabat militer, beserta dokumen resmi dari Jepang dalam menemukan fakta bahwa militer Kekaisaran Jepang secara langsung atau tidak langsung telah terlibat dalam pemaksaan, penipuan, dan kadang-kadang menculik wanita muda di seluruh negara koloninya yang berada di daerah Asia.

Sayangnya, buku sejarah di Jepang tidak pernah menjelaskan sama sekali mengenai tindakan dan kejahatan penjajahan yang mereka lakukan selama ini.

Sources :

  • Wikipedia

  • Wikileaks